Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
"Cinta itu indah, karena ia bekerja dalam ruang kehidupan yg luas, dan inti pekerjaannya adalah memberi. Memberi apa saja yg diperlukan oleh org2 yg kita cintai utk tumbuh menjadi lebih baik dan berbahagia karenanya" (Anis Matta)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Artikel Islami
19 Oktober 2005 - 19:52
Mau Taraweh Apa Mejeng Seeeeh...?       
 
Ini cerita "djaman moeda doeloe". Waktu belum jadi ikhwan seperti sekarang. Uups, sekarang juga nggak ikhwan beneran sih. Tapi setidaknya berusaha menjadi ikhwan sejati. Ihiks...

Cerita waktu masih di kampung halaman, Pontianak. Kota khatulistiwa yang panasnya bisa bikin item badan.

Dekat rumah orang tua ada 2 mesjid terdekat. Nama mesjidnya Al-Manar, dan satunya lagi adalah Babussalam. Kalau di Al-Manar, jalan menuju ke sananya itu jalan besar. Mesjidnya pun bagus, dekat dengan lingkungan perumahan dan perkantoran. Nggak heran pada banyak yang taraweh di sana. Termasuklah yang muda-muda seperti saya. Taraweh di Al-Manar ini singkat, cuma 8 rakaat, plus 3 rakaat witir. Sebelumnya tentu saja shalat Isha' berjamaah.

Sebagaimana yang lainnya, dengan terengah-engah --setelah makan es kelapa, es cincau, es cendol, nasi sepiring penuh, dan segala macam jua dah ludes di perut-- saya pun berangkat ke mesjid. Oalah, ini buka puasa apa dendam ya?

Ih, pasti ada yang nyengir lebar. Ngaku aja deh, kalo yang nyengir juga begitu kan?

Datang ke mesjid sengaja agak dekat-dekat adzan, kan biar teras mesjid udah penuh duluan. Tahu kan kalo shaf perempuan itu yang terbaik adalah yang di belakang. Kok, sepertinya justru gadis-gadis lah yang tahu hal ini ya? Mereka rame duduk di teras mesjid bagian belakang. Padahal di dalam mesjid mungkin masih ada yang kosong. Atau jangan-jangan punya niat sama ya?

Nah...
Tempat wudhu' itu di belakang teras mesjid. Jadi kalau mau ambil wudhu' kudu lewat di samping jama'ah gadis-gadis. Jadilah saya dan beberapa teman lain sengaja ambil wudhu' itu ketika teras udah mulai penuh. Biar bisa sambil curi-curi pandang, geto!!!

Sengaja pula kalo shalat milih shaf paling belakang biar bisa dilihat jama'ah perempuan. Siapa tahu ada camer yang lihat lalu tertarik jadiin saya mantu. Tapi seperti biasa, shalat itu selalu bikin kantuk. Jadinya lagi-lagi ambil wudhu. Idih, ini sih emang sengaja biar bisa bolak-balik sekalian mejeng.

Apalagi kalau ada teman yang ngasih tahu, "Eh, ade yang cantek sebelah sanak, boy."
"Ah, bual jak awak nih. Tadik tak ade pon," jawab saya, juga dengan bahasa Melayu Pontianak.
"Eh, cobelah tengok kalok tak pecayak same kamek!" sambung teman itu lagi.

Penasaran! Jadinya waktu rehat sejenak setelah tiap 4 rakaat itu hanya untuk balik lagi ambil wudhu'. Terus begitu bolak-balik.

Ih siapa tahu, ketemu jodoh sesama jomblo. Iya kan? Tapi kadang suatu saat insaf juga, ini mau taraweh apa mejeng seeeeeh?

Akhirnya saya lebih memilih shalat di mesjid satunya lagi, Mesjid Babussalam. Mesjid ini nggak favorit buat anak muda. Udahlah mojok di jalan kecil, di sebelahnya pun kuburan. Serem kan? Padahal bagus juga, jadinya ingat mati dan biar shalatnya rada khusyuk. Karenanya nggak heran lebih banyak orang tua yang jadi jama'ahnya.

Kalo mau ke Babussalam ini saya biasanya potong jalan, lewat kompleks perumahan orang-orang Madura. Jangan bayangkan rumah-rumah megah, tapi rumah di situ dempet-dempetan. Antara seberang rumah yang saling berhadapan hanya dipisahkan sebuah gertak/jembatan kecil.

Enak juga shalat di Babussalam. Bacaan imamnya merdu, hapalan suratnya juga bagus. Lebih lama sih, 23 rakaat. Tapi karena emang niatnya mau jadi ikhwan beneran, kudu dikuat-kuatkan. Walau pun jujur saja, tiap selesai rakaat diitung. Alhamdulillah udah 8, alhamdulillah udah 10 dan seterusnya. Fuiiih...

Saking udah jatuh cintanya sama mesjid ini, Subuh pun saya shalat di sana. Pakai kain sarung, baju koko dan kopiah warna putih, abis sahur lalu beranjak pergi. Selalu begitu. Alhamdulillah, ibadah di bulan Ramadhan pun rasanya lebih khusyuk. Setidaknya pikiran untuk lirik sana lirik sini nggak ada lagi. Mau lirik siapa, mak-mak geto!!!

Tak lupa pula bersyukur, pelan-pelan udah bisa jaga hati. Niat ibadah beneran, bukan untuk mejeng anak gadis orang. Alhamdulillah...

Namun...
Karena udah biasa lewat jalan yang sama, jadinya banyak juga yang kenal. Eh, ada pula yang nyeletuk, "Alimnye budak nih. Kalok maok, boleh pulak kujodohkan dengan anak dare aku."

Waduuuh...!!!

-Abu Aufa-
http://www.abuaufa.net/
http://abuaufa.multiply.com/

Catatan :
- Eh, ade yang cantek sebelah sanak, boy : Eh, ada yang cantik di sebelah sana.
- Ah, bual jak awak nih. Tadik tak ade pon : Ah bohong saja engkau ini. Tadi tidak ada pun.
- Eh, cobelah tengok kalok tak pecayak same kamek! : Eh, cobalah tengok kalau tak percaya sama saya!
- Alimnye budak nih. Kalok maok, boleh pulak kujodohkan dengan anak dare aku : Alimnya anak ini. Kalau mau, boleh pula kujodohkan dengan anak dara aku.
 
 
(Dibaca: 10126 kali | Dikirim: 14 kali | Print: 169 kali | Nilai: 8.33/3 votes )
 

Baca juga :
 
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2017, Dudung Abdussomad Toha