Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
Rasulullah saw. bersabda, " Satu hukum Allah yang benar-benar diterapkan di muka bumi adalah lebih baik bagi penduduk bumi dari pada mereka diberi hujan selama empat puluh pagi." (HR Ibnu Majah, Ahmad, an-Nasa)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Artikel Islami
21 Juni 2008 - 02:04
Rahasia Keampuhan Nasihat    
Oleh : ilham fatahillah
 

Bagi sebagian guru atau Ustadz, kadang mereka merasakan kesulitan dalam menasihati murid-muridnya yang membandel. Dan tidak sedikit pula para orang tua sekarang juga merasakan begitu sulitnya menasihati anak. Bahkan kita sering menjumpai sang anak justru sering membantah nasihat orang tuanya. Entah siapakah yang perlu disalahkan dalam proses tarbiyah yang ‘gagal' seperti ini. Apakah mereka (para guru, ustadz atau orang tua) yang gagal memahami retorika menasihati anak? Ataukah anak-anak sekarang memang sulit menerima nasihat, karena saking parahnya kerusakan pergaulan masa kini?.

Sementara itu, kita kadang merasa tersentuh hati tatkala mendengarkan nasihat-nasihat berharga dari seorang ustadz atau orang yang kita hormati lainnya. Namun di saat yang lain, hati kita seolah-olah tidak bisa tersentuh dengan nasihat. Kata-kata yang meluncur dari lisan guru, ustadz, orang tua, atau mungkin teman dekat kita terasa hambar di telinga. Pepatah mengatakan "ibarat masuk telinga kanan keluar dari telinga kiri" artinya nasihat itu berlalu begitu saja tanpa sempat mengendap di hati. Kenapa hal ini bisa terjadi? Apakah hati kita sudah kadung keras, hingga sulit menerima nasihat? Ataukah orang yang memberi nasihat, kurang pintar mengolah kata?

Memang hati yang keras itu biasanya sulit menerima nasihat dan ilmu. Tapi sebuah nasihat itu akan lebih mudah diterima, manakala sang pemberi nasihat memiliki power of spiritual atau kekuatan spiritual berupa kejujuran dalam memberikan nasihat. Kejujuran nasihat yang dimaksudkan dalam pembahasan ini adalah kesesuaian antara yang di ucapkan dengan yang diamalkan.Dan kita semua sepakat bahwa nasihat itu akan lebih mengena dan menyentuh hati, kalau betul-betul bersumber dari hati yang ikhlas.

Ada kisah menarik yang bisa kita ambil hikmahnya berkaitan dengan permasalahan ini. Diceritakan bahwa Hasan Al-Basri duduk dalam majelisnya, dan biasanya setiap hari ia sering mengadakan majelis ditempat itu juga. Adapun Habib Al-Ajami duduk dalam majelisnya yang biasanya majelis itu sering didatangi oleh ahli dunia dan perdagangan. Ia lalai dengan menjelis ilmu yang diadakan oleh Hasan Al-Basri, dan ia tidak menoleh sedikitpun dengan apa yang disampaikan oleh Hasan Al-Basri. Hingga suatu hari ia ingin mengetahui apa yang disampaikan Hasan Al-Basri, maka dalam hati ia berkata: "Dalam majelis Hasan Al-Basri diceritakan tentang surga, neraka dan manusia diberi semangat untuk mendapatkan akhirat, dan ditanamkan sikap zuhud terhadap dunia (memfokuskan segala karunia Allah untuk akhirat)". Maka perkataan ini menancap dalam hatinya, lalu ia pun berkata: "Mari kita mendatangi majelis Al-Hasan Al-Basri!" Orang-orang yang duduk dalam majelis ilmu berkata kepada Hasan Al-Basri: "Wahai Abu Said ini adalah Habih Al-Ajami menghadap kepadamu, nasehatilah ia."

Lalu Habib Al-Ajami menghadap Hasan Al-Basri, dan Hasan Al-Basri pun menghadap kepadanya kemudian menasehati Habib Al-Ajami, ia ingatkan dengan Jannah, ia takut-takuti dengan neraka, ia hasung untuk melakukan kebaikan, ia ingatkan untuk berlaku zuhud di dunia.
Maka Habib Al-Ajami pun terpengaruh dengan nasehat itu, dan langsung bersedekah 40 ribu dinar. Ia pun berlaku qona'ah (menerima) dengan hal sedikit, dan ia terus beribadah kepada Allah hingga meninggal dunia. [Hilyatul Aulia 6/149 dengan sedikit perubahan, dan lihat Siyar ‘Alamun Nubala 6/144] 

Dari sepenggal kisah di atas, kita melihat kejujuran Hasan Al-Basri (semoga Allah merahmati beliau) dalam dakwahnya, selamatnya tujuan dakwahnya, hingga nasihatnya membekas dalam hati Habib Al-Ajami. Nasihat yang jujur itu telah memindahkannya dari riuh suara di pasar dan perdagangan, hingga menjadi sorang ahli ibadah dan ahli zuhud yang mempunyai do'a yang mustajab (doa yang dikabulkan) dan karamah yang mulia. Ia seorang ahli bersedekah dan berinfak di jalan Allah Ta'ala. 

Alangkah indahnya perkataan Malik bin Dinar mengenai hal ini: "Kejujuran itu nampak dalam hati yang lemah, lalu pemilik hati itupun mencarinya, dan Allah menambahnya hingga menjadikannya berbarakah pada dirinya, dan menjadilah perkataan/nasihatnya itu obat bagi orang-orang yang bersalah". Lalu Malik berkata: "Hasan Al-Basri, Said bin Jubair dan semisal mereka itu, adalah mereka yang Allah hidupkan perkataannya kepada sekelompok manusia" [Hilyatul Aulia 2/359] 

Begitu pula tatkala Zainal Abidin Ali bin Al-Husain mendengar nasehat Hasan Al-Basri, maka ia pun berkata: "Maha suci Allah ini adalah perkataan orang yang jujur" [Akhbarul Hasan Al-Basri Li Ibnul Jauzi hal. 2] 

Salah seorang ulama ditanya: "Mengapa perkataan Salafus Shalih lebih bermanfaat dari perkataan kita?" Maka ia pun menjawab : "Karena mereka berbicara untuk kemuliaan Islam, untuk keselamatan jiwa, untuk mencari ridho Allah Yang Maha Pemurah, sedangkan kita berbicara untuk kemuliaan diri, mencari dunia dan mencari keridhaan mahluk" [Sifatu Sofwah karya Ibnul Jauzi 4/122] 

Dan diantara sebab-sebab seseorang mendapatkan manfaat dari nasehat-nasehat Hasan Al-Basri dan dari majelis-majelisnya, bahwasanya Al-Hasan Al-Basri (semoga Allah merahmati beliau) adalah panutan yang baik, dan tidaklah termasuk orang-orang yang mengatakan apa yang tidak ia kerjakan. 

Dikatakan kepada salah seorang dari teman Hasan Al-Basri: "Apakah sesuatu yang menyebabkan Hasan Al-Basri mencapai kedudukannya seperti ini? Padahal di antara kalian terdapat para ulama dan ahli-ahli fikih? Teman Hasan Al-Basri itupun berkata: "Adalah Al-Hasan Al-Basri jika memerintahkan suatu perkara maka ia adalah seorang manusia yang paling mengamalkan terhadap apa yang ia perintahkan, dan jika ia melarang dengan suatu kemungkaran maka ia adalah seorang manusia yang paling jauh meninggalkan larangan itu" [Tablis Iblis karya Ibnul Jauzi hal. 68].

Begitulah Hasan Al Basri dengan kejujurannya dalam memberikan nasihat. Nasihat yang jujur akan mampu menyentuh dan menggerakkan hati setiap pendengarnya. Dan Allah SWT mengingatkan orang yang tidak jujur dalam nasihatnya dengan firman-Nya, "Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban)-mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berpikir?" (QS. Al Baqarah/2 : 44). (Ilham)

 
 
(Dibaca: 19539 kali | Dikirim: 0 kali | Print: 0 kali | Nilai: 0.00/0 votes )
 

Baca juga :
 
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2014, Dudung Abdussomad Toha