Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
"Pergunakan lima peluang sebelum datang yang lima: Masa muda sebelum tiba masa tua, masa sehat sebelum tiba masa sakit, masa lapang sebelum tiba masa sibuk, masa kaya sebelum tiba masa miskin, dan masa hidup sebelum tiba masa mati" (Al-hadits)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
15 Juni 2008 - 17:05
Balada Para Game-Mania    
gaulislam edisi 013/tahun I (12 Muharam 1429/21 Januari 2008)
 

Yang namanya permainan emang nggak ada matinya. Inget jadul – jaman dulu – kita suka maen gobag sodor, kelereng, layangan, dll. Biasanya hampir nggak inget waktu. Main dari dluhur sampe ampir maghrib. Sholat aja bisa keliwat, bro!

Nah, berhubung ini jaman udah canggih, dolanan anak sekarang juga ikutan canggih; video game. Tengok aja di tempat kamu tinggal. Ampir tiap gang ada rental PS 2. Belum lagi yang rental-rental komputer en warnet nggak cuma nyediain jasa pengetikan, tapi juga penyewaan game. Dengan teknologi on line orang bisa main game rame-rame.

Nggak cuma itu, dengan ditemukannya dunia maya, kini game juga bisa dimainkan lintas kota malah lintas benua. Banyak temen-temen kamu yang sering main game on line bareng dengan gamer dari berbagai lokasi.

Tapi buat kamu yang udah menyandang sebutan gamer, nyadar nggak sih sebetulnya video game itu juga menyimpan efek negatif? Nah, kalo belum tahu itu yang mau kita omongin di gaulislam edisi kali ini.

Hukum main video game
Yang namanya permainan pastinya diciptakan untuk menghibur. Ya, kalo pikiran udah mampet, badan terasa letih, manusia manapun pastinya butuh hiburan. Baik untuk mengalihkan kesibukan atau melepaskan ketegangan. Itulah tujuan permainan, ajang relaksasi/istirahat bagi kita.

Nah, soal menghibur diri, sudah diberikan aturannya oleh agama. Mencari hiburan buat seorang muslim adalah boleh/mubah selama dengan yang halal. Tapi kalau sudah menghibur diri dengan yang haram ya jelas haram dong.

Ada kisah yang menarik ketika seorang sahabat yang bernama Handhalah al Asidi ra. berdialog dengan Nabi Muhammad saw. Suatu ketika ia mendatangi Rasulullah saw. dan berkata, “Handhalah telah berbuat nifak, duhai Rasulullah.”
“Apa gerangan yang menimpamu?” tanya Beliau saw.
“Duhai Rasulullah, kami saat bersamamu diingatkan tentang neraka dan surga sehingga kami seolah-olah menyaksikannya dengan mata kepala kami sendiri, tetapi jika kami telah pergi darimu dan menjumpai istri-istri dan anak-anak kami, kami banyak lupa dan lalai.”
Rasulullah saw. berkata, “Demi jiwaku yang berada di genggamanNya, sesungguhnya jika kalian tetap berada pada apa yang ada di sisiku, dan berzikir, niscaya para malaikat akan bersamamu di tempat tidurmu dan di jalan-jalanmu, akan tetapi duhai Handlalah sesaat, sesaat, sesaat” (HR Bukhari)

Ya, kalo hidup ini diisi dengan keseriusan melulu, atau malah ibadah melulu, kalbu manusia bisa mencapai titik jenuh. Lama-lama orang bisa stres. Imam Ali bin Abi Thalib karamallahu wajhah berkata, “Hiburlah hatimu sekadarnya, sebab hati itu apabila lelah ia menjadi buta.”

Mengenai permainan dan hiburan ini para ulama membagi menjadi dua macam. Pertama, hiburan dan permainan yang haram, seperti berjudi, tari-tarian erotis dan dibawakan oleh pria dan wanita di muka umum, juga nyanyian yang berlirik merusak agama, dsb.

Kedua, hiburan dan permainan yang boleh (mubah), seperti olahraga, nyanyian dengan lirik yang sopan juga tarian yang dibawakan di hadapan mahram atau suami, bepergian dengan keluarga (tamasya), dsb.

Imam Syathibi dalam kitabnya al-Muwafaqat jilid II hlm. 195 berkata: “Hiburan, permainan dan keadaan yang kosong dari kesibukan/santai, jika tidak terdapat suatu hal yang terlarang adalah mubah/boleh.” Lebih lanjut beliau berkata lagi, “Namun demikian hal ini tercela dan tidak disukai oleh para ulama, bahkan mereka tidak menyukai seseorang yang dipandang tidak berusaha untuk memperbaiki kehidupannya di dunia maupun tempat kembali di akhirat kelak, karena ia telah menghabiskan waktunya dengan berbagai macam kegiatan yang tidak mendatangkan hasil duniawi atau ukhrawi. Sebagaimana sabda Rasulullah saw. dalam suatu hadits yang diriwayatkan oleh al-Hakim dengan sanad shahih, ‘Setiap permainan di dunia ini adalah batil, kecuali tiga hal; memanah, menjinakkan kuda, dan bercanda dengan istri …’” Yang dimaksud batil di sini adalah sia-sia atau tidak berguna.

Bermain video game ya boleh-boleh saja. Selama tujuannya untuk menghibur diri. Lagipula bermain itu memang memberikan manfaat lho buat kita. Dalam buku Game-Mania yang kebetulan saya tulis, saya mencantumkan pendapat para pakar mengenai manfaat permainan video game ini. Menurut Antropolog UGM Dr Heddy Shri Ahimsa-Putra permainan berteknologi tinggi seperti halnya permainan elektronik, pada dasarnya tidak bersifat negatif. ‘’Permainan elektronik seperti video game dan permainan sejenisnya, pada dasarnya tidak bersifat negatif. Masalahnya, dalam permainan itu si anak diajak bermain lebih baik, untuk mencapai hasil yang lebih tinggi. Jadi sifatnya, lebih pada memberikan tantangan,’’ jelasnya. Wah, girang banget deh para gamer.

Pakar pendidikan anak-anak dan remaja, Kak Seto Mulyadi juga berpendapat bahwa beberapa game juga melatih kemampuan anak mengatur strategi dan taktik. Para gamer juga dilatih untuk mengembangkan kecerdasan moral. Tapi beliau juga berpesan agar orangtua mendampingi anak-anaknya bermain, mengajak berdiskusi, dan mengatur waktu.

Sst, ada bahayanya juga
Guyz, apapun di dunia ini kalau udah overdosis pastinya berbahaya. Kebanyakan makan bikin perut sakit, kebanyakan minum bikin perut kembung, dsb. Nah, kebanyakan main video game juga sama berbahaya. Ternyata banyak penelitian yang menunjukkan ancaman video game terhadap kesehatan seorang gamer yang udah kecanduan.Dalam buku Game-Mania dituliskan sejumlah gangguan kesehatan yang mengancam para gamer kalo udah kecanduan. Di antaranya:

Pertama, sindrom pada tangan. Pernah ngerasa pegel-pegel pada jari dan tangan sehabis main video game? Sering? Ati-ati, brur! Cos, menurut catatan Gavin Cleary seorang dokter di Rumah Sakit Great Ormond Street London, gamer yang memakai joystick atau pad dengan mode getar (vibrate mode) selama 7 jam sehari, bisa terkena semacam sindrom berupa pembengkakan dan rasa nyeri pada tangan pemakainya.

Kedua, nyakitin otak. Wacks! Siapa sih yang mau otaknya rusak? Emang nggak ada yang mau, tapi kenyataannya video game bisa merusak otak. Satu penelitian di Inggris menunjukkan bahwa permainan video game dapat mempengaruhi komposisi sekresi dopamin di otak. Perubahan ini diduga terkait dengan tingkat kepekaan otak dalam merespon sejumlah input rangsangan syaraf. Dari analisa terhadap citra hasil pemindaian scanning otak yang dilakukan oleh Dr Paul M. Grasby dan koleganya di Hammersmith Hospital dan Imperial College of Medicine, London, menjejak adanya aktivitas yang memacu pelepasan dopamine. Dopamine adalah satu senyawa kimia yang bertanggungjawab dengan masalah koordinasi gerak dan kegiatan nalar. Oya, kecanduan main game juga bisa memicu penyakit schizophrenia dan depresi, lho. Mau kena schizophrenia? Iy, amit-amit!

Ketiga, merusak mata. Wah, ini sih untuk nakut-nakutin anak kecil! Suer, ini serius! Bukan cuma untuk nakut-nakutin. Boleh aja para gamer yang udah kecanduan nggak percaya. Tapi simak dulu penuturan DR. Tjahjono Darminto Gondhowiardjo, Dr., Sp.M., Kepala Bagian/KSMF Ilmu Penyakit Mata FKUI/RSCM.

Dijelaskan oleh beliau bahwa pada mata yang normal, bayangan benda dari tempat yang jauh akan jatuh dalam titik fokus tanpa mata perlu kerja. Mata kita baru perlu kerja kalau melihat dekat. Soalnya bila melihat dari jarak dekat, bayangan benda akan jatuh di belakang retina atau syaraf mata.

“Nah, sekarang kalau kita melihat video game, di sana ada beberapa unsur yang berbeda,” kata dokter yang pernah dianugerahi predikat sebagai peneliti muda terbaik bidang kedokteran pada tahun 1994 oleh LIPI.

Apanya yang beda? Satu, jaraknya. Dengan jarak yang demikian dekat, berarti mata harus bekerja berat. Dua, coba bandingkan kerja mata kita antara main video game dengan membaca koran atau buku. Waktu membaca surat kabar biasa yang hitam-putih, maka mata kita tidak akan mendapatkan banyak masalah seperti soal warna. Juga tidak ada masalah kontras, ketajaman dan sebagainya. Tapi pada video game, selalu ada background warna, masalah kontras, juga brightness (kecerahan). Dalam hal ini, anak-anak biasanya tidak begitu peduli dengan masalah kontras dan sebagainya itu.

Tiga, soal kecepatan. Pergerakan pada layar video game itu diatur oleh kecepatan komputer atau mesinnya. Makin cepat mesin bergerak, makin cepat mata si anak harus mengejar. Tak pelak lagi, matanya tidak pernah punya kesempatan untuk istirahat. Dari jarak dekat, mata si anak terus bekerja, melirik ke kiri dan ke kanan. Begitu pun tangannya, aktif memencet tombol.

“Bila dibandingkan orang dewasa yang kerja biasa misalnya membaca atau menulis, maka mata anak-anak itu (para gamer) bekerja dua setengah hingga empat kali lebih berat,” papar dosen teladan ke II dalam seleksi yang diadakan FKUI pada tahun 1995 ini.

Nah, gimana masih sayang nggak sama badan sendiri? Main gim boleh-boleh saja, tapi kalau sampai tangan kena sindrom, otak jadi schizofrenia, en mata jadi cape, pikir-pikir lagi. Seorang remaja muslim yang oke, pastinya sayang sama badannya sendiri. Inget lho, badan kita cuma satu-satunya. Susah malah mustahil ada sparepart untuk organ-organ tubuh kita. Karena itulah Rasulullah saw. bersabda: “Sesungguhnya pada badanmu ada hak dan sesungguhnya pada matamu ada hak,” (HR Bukhari)

So, bukannya kagak boleh main video game. Tapi inget kesehatan, bro! Sebagai peringatan terakhir, ada seorang cowok asal Korea Selatan, 38 tahun, tewas akibat kelelahan setelah main game di internet selama 10 hari nonstop. Menurut polisi, laki-laki itu bermain sepanjang hari dari pagi hingga malam dan bahkan sering melewatkan waktu tidur (Koran Tempo, 15/12/2005). Ck,ck, ck. Jadi, bukan cuma putaw aja yang bisa bikin orang ‘lewat’ kalau OD (overdosis), video game juga bisa bisa ‘membunuh’ orang.

Selain menimbulkan gangguan kesehatan, main video game yang mencapai level overdosis juga menimbulkan efek antisosial. Iyalah, seorang gamer yang udah addicted pastinya malas keluar rumah, ogah ketemu keluarga, belajar jadi loyo. Banyak lho karyawan yang kerjanya amburadul gara-gara kecanduan main game baik di PC ataupun konsol macam PS.

Yang juga kudu diwaspadi, nggak sedikit game yang muatannya antisosial seperti kekerasan dan pornografi. Tahun lalu pemerintah Amerika Serikat dan sejumlah negara di Eropa mem-banned/melarang peredaran game bertitel Manhunt 2. Ini game konon isinya mengumbar sadisme. Dan masih banyak lagi game-game baik untuk konsol ataupun PC yang peredarannya diawasi ketat oleh sejumlah negara, baik karena mengumbar sadisme, pornografi atau rasialisme.

Jadi gimana dong? Saran kita neh, utamakan deh kegiatan yang positif, mencerdaskan akal, memajukan umat Islam dan menyehatkan badan ketimbang main video game. Apalagi di Indonesia belum ada tuh badan resmi yang melakukan pengawasan terhadap isi game-game yang beradar. Padahal banyak di antara game itu yang isinya bisa ngerusak generasi muda. Halah, bangsa Indonesia memang telat mulu kalo udah urusan yang bener dan baik. Plus, cenderung cuek, gitu. Kacian deh para gamer. [iwan januar]

 
 
(Dibaca: 6882 kali | Dikirim: 6 kali | Print: 0 kali | Nilai: 0.00/0 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2017, Dudung Abdussomad Toha