Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
Dari Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda:"Kalian bila tidur, maka syetan membuat 3 ikatan di kepala kalian yang membuat tidur kalian nyenyak, kalau kalian bangun dan berdzikir kepada Allah maka lepaslah satu ikatan, kalau wudlu maka lepaslah ikatan kedua dan ketika sholat maka lepaslah ikatan ketiga, maka kalian akan bangun pagi dengan giat dan hati yang bersih, kalau tidak maka kalian akan bangun malas dengan hati yang keruh" (H. R. Muslim)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
22 Juni 2002 - 16:40
Bangkit Dong Sobat !    
 

Kayaknya sering banget kita denger istilah ini. Utamanya kalo kita selalu berhubungan dengan urusan kemajuan. Misalnya, kamu down pas nilai ujian dapet angka delapan ngakak, alias angka tiga. Pada saat seperti itu, kayaknya kamu butuh dukungan orang lain. Bisa teman, bisa juga ortu kamu, untuk bisa membangkitkan mental kamu yang lagi memble itu. Maklum, rasanya dunia begitu gelap, sempit, dan pengap saat kita mendapati diri kita dalam posisi yang sulit dan memalukan.

Tapi yang pasti, jangan sampe kegagalan itu membuat kamu patah semangat, apalagi patah arang. Kalo kamu terus-terusan down, hih, itu sih bukan ciri orang yang punya mental juara. Yup, pastikan kamu kudu nyari solusi supaya bisa bangkit kembali untuk menjadi yang terbaik. Iya nggak?

Nah, supaya kamu bisa mencapai keberhasilan itu, kamu kudu mengevaluasi diri. Kira-kira kegagalan kemarin itu karena apa ya? Kalo ternyata kegagalan itu disebabkan karena kamu malas belajar, maka tentunya kudu menggeber lagi dong semangat untuk melahap berbagai pelajaran supaya kamu bisa menjadi yang terbaik di lain waktu. Gagal itu biasa, tapi berusaha terus, itu yang luar biasa. Jadi, jangan pesimis!

Sobat muda muslim, kebangkitan itu bukan hanya perlu tapi juga wajib. Sangat besar makna kebangkitan ini. Sebab, dari sanalah akan lahir sesuatu yang baru. Kamu pastinya inget dan apal banget kan dengan sejarah negeri "Matahari Terbit", Jepang. Nah, negerinya Doraemon ini pernah luluh-lantak dihujani bom atom oleh pasukan AS saat Perang Dunia II tahun 1945 lalu. Nyaris kehidupan itu mati. Daerah-daerah yang berdekatan dengan dijatuhkannya bom atom tersebut, terutama dekat kota Hirosima dan Nagasaki, hancur luluh tak berbentuk. Maklum bom atom, energi yang dikeluarkannya juga berkekuatan dahsyat. Bukan tak mungkin bakalan terjadi mutasi gen besar-besaran dalam tubuh orang yang ada pada saat kejadian. Hih ngeri deh.

Tapi apa yang terjadi sekarang? Di rumah kamu aja nyaris semua barang elektronik buatan mereka. Dari mulai televisi, radio, tape, mainan kamu, sampe mobil ortu kamu, semua buatan negeri Sakura. Wah, hebat bukan?

Apa yang bisa diambil dari kenyataan itu? Ini menunjukkan bahwa rata-rata orang Jepang punya semangat yang pantang menyerah. Negara boleh hancur lebur, tapi semangat tak boleh kendur. Terpuruk memang menyakitkan, tapi lebih menyakitkan lagi kalo kita hanya diam dan menangis meratapi keterpurukan kita. Harusnya, bangkit dan berjuang kembali dong. Hapus semua ketakutan dalam diri kita. Sebab, nantinya bisa menjadi "hantu" bagi diri kita dan bukan tak mungkin bakal mengancam dan menghambat kebangkitan kita. Bener itu. Jadi, jangan merasa putus asa.

Nah, ngomong-ngomong soal kebangkitan, dua kasus di atas rasanya bisa kita jadikan sebagai contoh, betapa kebangkitan itu bukan persoalan sulit, tetapi yang sering mengganjal kebangkitan adalah mental kita sendiri. Tul nggak? Sebab, kalo kitanya nyantai banget, atau malah nggak peduli dengan kondisi kita sendiri, mana mungkin bakalan terjadi kebangkitan besar dalam diri kita. Lha iya, apa orang yang nggak nyadar dengan kondisi dirinya akan memperbaiki diri? Rasanya, nggak mungkin deh. Harus sadar diri dulu dong. Siapa kita? Ada di mana? Mau ngapain? Dan akan ke mana melangkah nantinya? Jangan cuek bebek aja dengan kehidupan ini, apalagi kehidupan dirimu. Sebab, nggak selamanya kan kamu jadi anak-anak, suatu saat nanti bisa jadi punya anak, terus punya menantu, cucu, dsb. Iya nggak?

Mengapa harus bangkit?
Pastinya kita nggak mau dong jadi orang yang punya semangat minimalis. Qonaah boleh saja, tapi jangan sampe merasa puas dengan kondisi kita saat ini. Celakanya justru kondisi kita sekarang ini lagi ada di bawah. Kan aneh dong kalo nggak mau bangkit. Kamu yang gagal lulus ujian, kamu yang gagal ngelamar kerjaan, termasuk kamu yang gagal menjadi menantu, jangan putus asa. Masih ada hari esok untuk kita. Tapi tentunya, hari esok yang lebih baik tak akan pernah ada bagi mereka yang malas untuk bangkit. Allah Swt. berfirman: "Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri." [TQS ar-Ra'd [13]: 11]

Bangkit itu perlu, bahkan wajib sobat. Apalagi bila kita bicara tentang masa depan Islam. Ya, Islam. Agama yang selama ini kita anut, belum kembali ke puncak kejayaan setelah mengalami kemunduran. Dan yang berperan selama ini-disaat maju dan mundur-adalah kita, kaum muslimin.

Ketika Islam mencapai kegemilangan di masa Rasulullah dan Khulafa ar-Rasyiddin serta pemimpin-pemimpin setelahnya, umat Islam sedang getol-getolnya menjadikan Islam sebagai pedoman hidupnya. Islam udah menyatu dalam pemahaman dan tingkah laku kaum muslimin di masa lalu. Mereka sama sekali tak mau melepaskan diri dari Islam. Islam maju, ketika umatnya juga lengket dengan ajaran Islam. Daripada melepaskan akidah Islam, lebih baik nyawa melayang. Lebih mulia kok di hadapan Allah.

Eh, begitu umat Islam menjauhi agamanya, saat itulah Islam perannya mulai pudar. Semakin hari semakin hilang wibawanya. Umat Islam berlomba-lomba meninggalkan Islam. Maklum, pada saat yang bersamaan serangan terhadap Islam semakin gencar. Sebagai contoh, umat Islam dicekoki dengan pemahaman bahwa jihad tidak wajib lagi. Jihad itu defensif, alias bertahan. Padahal, jihad bisa opensif, alias melakukan berbagai penaklukan seperti di masa Rasulullah, para khulafa ar-Rasyidin, dan pemimpin setelahnya. Jihad juga bisa berarti defensif, alias bertahan.

Singkatnya, begitu kaum muslimin terbuai dengan pemahaman itu, Palestina diserbu dan direbut Pasukan Salib Eropa. Saat itu, kaum muslimin lengah. Memang, meski akhirnya Palestina kembali bisa menjadi milik kaum muslimin pada perang berikutnya, tetapi ide sesat kadung udah menyebar di kalangan kaum muslimin. Akhirnya apa yang terjadi? Kita lihat sekarang, giliran Isreal yang mengacak-ngacak tanah Palestina. Dan kita semua hanya mampu diam. Ini salah satu contoh, lho. Masih banyak kasus lain yang menunjukkan keterpurukan kita saat ini.

Jadi, upaya membangkitkan Islam dan kaum muslimin, adalah syarat mutlak untuk menjadikan Islam sebagai kekuatan handal di dunia ini. Dan ini tanggung jawab kita sobat.

Mulai dari mana?
Jepang, Amerika, Rusia, Inggris, Perancis, Jerman, dan negara-negara maju lainnya, telah membuktikan betapa rasa "superiotas" itu perlu dimiliki. Mereka bisa begitu, tentunya dengan pengorbanan yang nggak sedikit. Dan yang lebih penting dari itu semua, mereka punya semangat untuk bangkit.

Kalo kamu baca buku sejarah dunia, pas pada pembahasan Revolusi Industri pada tahun 1776, pastinya dijelaskan sama gurumu di sekolah, bahwa masa inilah masa kebangkitan Eropa. Mereka suka bilang, masa Renaissance, alias pencerahan. Ditemukannya mesin uap oleh ilmuwan bernama James Watt telah membuka mata bangsa Eropa lebar-lebar, bahwa dunia itu luas, dan bahwa mereka bisa menjadi maju. Maka, dampaknya, dimulailah berbagai ekspedisi mengelilingi dunia. Pada saat yang sama, mereka membangun beragam industri untuk mewujudkan impiannya menjadi yang terbaik di dunia.

Sobat muda muslim, mereka bisa bangkit adalah dengan mengasah pikiran mereka bagaimana supaya bisa bangkit dari kegelapannya selama ini. Seluruh ketakutan dan kekhawatiran yang ada dalam dirinya disingkirkan jauh-jauh. Mereka punya ambisi untuk maju. Tentunya semua itu didukung dengan visi, misi dan program yang jelas menurut cita-cita mereka. Hasilnya, mereka menjadi yang terbaik. Tapi dengan catatan, baiknya hanya dalam soal iptek. Soal moral? Wuih, amburadu!

Lihat saja, Perancis adalah negara maju, tapi moral warga negaranya rata-rata bejat. Prostitusi ada di mana-mana, judi nggak dilarang, pun pergaulan bebas di kalangan remaja bangsa Perancis sudah amat parah. Seperti mengikuti jejak Perancis, Amerika juga didera dengan berbagai kasus; kriminalitas yang angkanya terus meroket, seks bebas yang makin menggila, pelacuran, judi, dan peredaran minuman keras dan narkoba menjadi bagian dari kehidupan negara adidaya ini. Ironi bukan? Di satu sisi, mereka digdaya dalam iptek, tapi di sisi lain, mereka terpuruk dalam moral.

Kenapa bisa begitu? Karena kebangkitan mereka tidak benar. Kebangkitan yang masih rentan dengan kegagalan di masa depan. Sebab, kebangkitan mereka dibangun di atas pondasi akidah yang rapuh, bahkan rusak. Terus gimana yang bener?

Kebangkitan yang hakiki
Sobat muda muslim, untuk mewujudkan kebangkitan yang kita cita-citakan memang butuh keseriusan dari kita semua, kaum muslimin. Meski kita masih remaja, bukan berarti nggak boleh serius. Justru seharusnya, masa remaja kita gunakan untuk mengasah supaya bisa mempertajam kemampuan berpikir kita. Lebih khusus lagi kemampuan untuk berpikir islami. Ada beberapa tahap yang bisa kita jadikan sebagai jalan untuk meniti kebangkitan yang hakiki. Dalam kitab an-Nahdhah (hlm. 132-155), karya Ustadz Hafidz Shalih, dijelaskan sbb.:

Pertama, setiap muslim kudu menyadari tugasnya sebagai pengemban dakwah. Allah Swt. berfirman:
"Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik." [TQS an-Nahl [16]: 125]

Kedua, setiap muslim harus memahami Islam sebagai sebuah mabda, alias ideologi. Dengan begitu, kita bisa menjadikan Islam sebagai pedoman hidup kita. Islam bukan hanya mengatur urusan sholat, zakat, puasa aja, tapi sekaligus mengurusi masalah ekonomi, politik, pendidikan, hukum, peradilan, pemerintahan, dsb.

Ketiga, kita kudu berjuang menegakkan Islam. Keempat, melakukan kontak pemikiran dengan masyarakat, nggak cuma diem doang. Sebarkan ide-ide Islam kepada mereka. Kalo ternyata timbul pro dan kontra, itu wajar. Rasulullah saw. saja pernah merasakannya. Tenang. Kita di jalur yang benar.

Kelima, harus jelas dalam berjuang. Artinya, kita kudu fokus dan membatasi mana yang pokok, dan mana yang cabang. Allah swt berfirman: "Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik". [TQS Yusuf [12]: 108]

Keenam, harus berani melakukan shiraul fikriy (pertarungan pemikiran) dengan berbagai ide sesat yang ada di masyarakat. Misalnya, sampaikan bahwa demokrasi sesat, nasionalisme itu tercela, sekularisme adalah bagian dari kekufuran dan sebagainya. Itu sebabnya, perjuangan Boedi Oetomo yang katanya sebagai tonggak kebangkitan, ternyata malah menuju kemunduran. Kenapa? Karena menyerukan nasionalisme. Nah, pemuda Islam, harus berani melawan itu semua!

Ketujuh, selalu meng-update perkembangan yang terjadi di masyarakat. Dan berikan solusinya dengan ajaran Islam. Kedelapan, kita harus bisa menunjukkan kelemahan dan kepalsuan sistem kufur yang tengah mengatur kehidupan masyarakat kita saat ini. Supaya mereka juga ngeh, bahwa selama ini ternyata hidup dalam lingkungan yang tidak islami. Itu sebabnya kita juga mengajak kaum muslimin untuk berjuang melanjutkan kehidupan Islam.

Oya, semua itu nggak mungkin dong, kalo dilakukan seorang diri, tapi mutlak berjamaah. Lha wong main bola aja nggak bisa sendirian kan, tapi perlu kesebelasan. Inilah yang disebut kekompakan dan kebersamaan.

Sobat muda muslim, mau bangkit dan berjuang kan? Apalagi untuk kemuliaan Islam dan kaum muslimin. Pahalanya besar, lho. Jadi, buruan sadar, pelajari Islam, dan ayo bangkit!

_____________________________
Edisi 098/Tahun ke-3 (20 Mei 2002)
Untuk berlangganan Offline kirim email ke redaksi@studia.i-p.com
Atau telpon ke 08129565470 ( Oleh Sholihin )
Milis : buletin-studia@yahoogroups.com

 
 
(Dibaca: 8996 kali | Dikirim: 13 kali | Print: 258 kali | Nilai: 0.00/0 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2018, Dudung Abdussomad Toha