Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
"Orang mukmin itu pemimpin atas dirinya. Sesungguhnya ringanlah hisab atas suatu kaum yang menghisab dirinya di dunia.Dan sesungguhnya sukarlah hisab pada hari kiamat atas suatu kaum yang mengambil persoalan ini tanpa hisab" (Hasan Al Bashri)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
11 September 2003 - 18:10
Ke Kampus Menjemput Maut       
Edisi 162/Tahun ke-4 (15 September 2003)
 

Tragedi pendidikan kembali terjadi. Dunia pendidikan kita berlumur darah. Yup, kejadian di awal bulan September 2003 ini telah merenggut nyawa seorang mahasiswa yang ‘dipermak’ seniornya. Seperti yang udah rame diberitain, Wahyu Hidayat, praja (mahasiswa) tingkat II Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri (STPDN) Jatinangor, Sumedang tewas dianiaya seniornya.

Wahyu meninggal dunia setelah disebut-sebut mendapat tindak kekerasan dari para seniornya. Ada beberapa versi tentang penyebab kematiannya. Di antaranya korban dianggap telah melecehkan seniornya karena tidak hadir saat upacara 17 Agustus lalu, mewakili kontingen Jabar. Anak Bogor itu kemudian ‘dibina’ hingga tewas oleh para seniornya yang tergabung dalam kontingen tersebut (suaramerdeka.com, 6 September 2003).

Menurut sumber resmi Pikiran Rakyat, menyebutkan bahwa Wahyu Hidayat dianiaya para seniornya setelah Wahyu tidak ikut serta dalam acara sowan ke gubernur di Gedung Sate, Bandung. Rupanya ketidak-hadirannya itu dianggap pelecehan oleh praja lainnya.

Maka pada Selasa (2/9) malam, berbarengan dengan pengumuman praja baru (angkatan 2003), rupanya ada tindakan ‘hukuman’ untuk Wahyu Hidayat. “Pemberian hukuman itu berlangsung cukup lama sekitar tiga jam dari pukul 11 malam sampai 2 dini hari (3/9). Waktu itu yang memberikan hukuman cukup banyak, mungkin 50 orang. Kejadian itu berlangsung di sebelah timur balairung. Entah apa yang berlangsung, yang jelas pada dini hari itu ada ambulans dari sini yang berangkat ke RS Al-Islam," ucap sumber tersebut (pikiran-rakyat.com, 7 September 2003).

Oke deh, terlepas dari versi mana yang benar, yang jelas Wahyu Hidayat udah ‘pensiun’ dari dunia ini. Tentu menyisakan luka yang dalam bagi keluarganya di Citeureup, Bogor ini.

Sobat muda muslim, Kang Wahyu ini emang bukan korban pertama akibat tindak sewenang-wenang seniornya di STPDN. Tiga tahun yang lalu kasus serupa terjadi di kampus yang sama. Tanggal 3 Maret 2000, Erie Rakhman (21), tewas di RS Al Islam Bandung menyusul hukuman fisik dari tujuh seniornya. Hukuman fisik berlangsung tanggal 3 Februari 2000, lantaran praja angkatan tahun 1999 itu telat masuk kampus setelah pesiar. Ada tradisi di lingkungan STPDN bahwa prajamuda yang tak disiplin akan diberi ‘pelajaran’ oleh prajamadya, atau praja angkatan terdahulu (kompas.com, 12 Juli 2000)

Duh, gawat juga ya? Maksud hati ngasih pelajaran, ternyata malah kebablasan. Sangat boleh jadi, kalo nafsu udah di ubun-ubun, akal sehat jadi tertimbun. Hasilnya, main kemplang dan main tendang. Udah gitu pake keroyokan lagi. Idih, praktik premanisme ternyata berlaku juga di lingkungan kampus ya? Apalagi ini STPDN, di mana lulusannya hampir bisa dipastikan akan menjadi pemimpin masyarakat. Entah jadi camat or bupati. Walah, masih jadi praja (mahasiswa) aja udah belagu, gimana kalo udah jadi pejabat? Kagak pake dah!

Oya, sebenarnya kasus terakhir ini ibarat puncak gunung es aja dari sebuah kekerasan di dunia pendidikan (masih ada puncaknya lagi nggak ya? Moga-moga sih ini yang paling puncak). Kalo kamu mau ngebongkar file lama, bisa ditemukan tuh kasus-kasus serupa ketika masa perploncoan atau istilah kerennya ospek. Sebut aja kasus tewasnya mahasiswa jurusan Fisika ITB, Zaki Tiffani Lazuardian, yang tewas akibat perpeloncoan awal Januari 1996. Waduh, mengerikan banget!

Sobat muda muslim, pasti deh semua orangtua punya cita-cita dan impian ketika anaknya menempuh pendidikan. Apalagi pendidikan tinggi. Mungkin kamu sering denger nasihat dari ortu kamu ketika kamu akan sekolah, “Sing jadi jelema!” (artinya: supaya jadi orang). Kita udah ngeh dengan apa yang dimaksud ortu. Iya dong, karena nggak ada satu pun ortu yang ingin anaknya jadi preman, bandit, garong, dan maling. Makanya disekolahin tuh. Eh, nggak tahunya, ke kampus cuma menjemput maut. Tragis banget ya? Ckckckck....

Hapuskan tradisi barbar!
Tradisi plonco, kata Cak Nur, adalah tradisi kolonial. “Asalnya dari Eropa. Dulu itu sebetulnya plonco digunakan untuk menghilangkan kesombongan kaum bangsawan yang ketika itu mendominasi institusi pendidikan. Untuk melunturkan egosentrisme mereka, para profesor itu mencukur rambut calon mahasiswa hingga plontos. Ini sebagai bentuk menghilangkan egosentrisme itu. Yang penting itu menghancurkan ego, karena orang yang sombong tidak bisa belajar,” ujarnya.

Di Indonesia, hal ini tecampur dengan semangat kolonial dan feodal. "Sehingga praktiknya menjadi excessive (berlebihan), malah menjadi perbuatan kriminal. Jadi, praktik kekerasan yang berlebihan itu sudah kriminal," ujar Cak Nur (pikiran-rakyat.com, 7 September 2003)

Jangankan anak kuliahan, anak SMU dan SMP aja yang baru masuk suka dikerjain ama seniornya. Meski tentu nggak seheboh mahasiswa ketika ngerjain juniornya. Hubungan senior-junior yang nggak harmonis sejak awal ini bisa memicu acara ‘balas dendam’. Lucunya, yang terajdi justru bukan membalas perlakuan seniornya yang telah menggojlok dirinya, tapi dilampiaskan kepada juniornya lagi. Biasanya kalo ada anak baru. Aneh kan? Itu sih namanya melestarikan budaya kekerasan atuh ya?

Para senior yang sok jagoan dan sok berkuasa ini memasang tampang sangar di hadapan anak baru. Ada yang wajahnya dibuat serem, tapi nggak sedikit yang memang serem beneran. Mereka tampil beda dengan model wajah Primus alias Pria Muka Setan kayak gerombolannya Slipknot atawa pendahulunya macam personelnya KISS. Nggak sedikit pula yang maksa-maksain bertampang Romusa, alias Roman Muka Sadis. Ya, kalo yang begitu mah, serem kagak malah diketawain anak baru tuh!

Nah, yang bikin nggak enak ati itu adalah tindakan fisik waktu menghukum junior. Kalo sekadar ditakut-takutin tampang begituan mah no problem. Anggap aja montir mobil yang cemongan kena oli. Kayak ‘setan-setanan’ di acara Takeshi Castle yang nakutin peserta itu. Ih..ih..ih.. kagak takut!

Yang bikin keder dan ngeri banget justru kalo udah diberikan hukuman fisik. Kalo cuma diminta lari satu keliling lapangan sepakbola sih it’s OK. Tapi kalo dihukum kudu lari mengelilingi lapangan basket nanti dulu, bro. Lho itu kan lebih kecil luasnya? Iya, tapi kalo 2000 keliling gempor juga euy! Udah gitu nggak boleh ngelawan. Merana banget jadi junior ya? Adakalanya kudu pasrah. Lagu yang diajarin senior aja bikin gondok ati. Dan itu kudu diamalkan para junior ketika mendapat hukuman senior. Nyanyinya begini, “Oh, senior-ku yang baik hati. Di sini kami siap menanti. Buat terima you punya maki. Kalo melawan digojlok lagi.” Wacks? (backsound: kasihan deh eluh)

Sebenarnya ‘tradisi’ kekerasan nggak cuma terjadi pada masa plonco aja. Masa plonco mah ibarat kekerasan yang dilegalkan kali ya. Sebab, banyak juga kejadian begitu justru dalam kondisi ‘normal’. Misalnya aja kita sering denger ada guru yang melayangkan tinjunya kepada muridnya sebagai hukuman ketika sang murid nggak ngerjain tugas sekolah atau karena dinilai bandel. Ada pula guru di beberapa sekolah lebih suka memilih hukuman fisik (push up, dijemur, lari, squat jump) kepada siswa yang terlambat datang ke sekolah. Padahal, hukuman tersebut tidak berkaitan langsung dengan mata pelajaran yang ditekuni para murid kecuali mungkin pelajaran olah raga. Payah banget kan?

Sobat muda muslim, tradisi barbar yang udah turun temurun ini seperti menjadi wajar. Makanya, meski udah banyak orban jiwa tapi terus dilakukan. Aneh memang. Apa nggak cukup kasus-kasus sebelumnya menjadi peringatan? Waduh, ciloko tenan euy!

Berikan hukuman yang mendidik
Memang sih dalam proses belajar-mengajar perlu juga dibudayakan punishment and reward (hukuman dan penghargaan). Ya, mirip-mirip di dunia kerja. Tapi kayaknya udah nggak jamannya deh kalo hukuman itu dalam bentuk fisik. Udah basi tuh!
H. Yoyo S. Adiredja dalam tulisannya di Pikiran Rakyat (7/9), menyebutkan dengan gamblang bahwa punishment and reward adalah bagian yang nggak bisa dipisahin dalam proses pendidikan. Sebab, pendidikan emang tidak hanya mempelajari dan mengamati berbagai bidang ilmu, tetapi juga pengembangan individu secara utuh yang menyangkut masalah intelektual, sikap mental, kematangan kejiwaan, interaksi sosial, dll. Reward and punishment ini merupakan salah satu tahapan dan konsekuensi langsung dalam proses penanaman nilai-nilai positif yang diajarkan.

Hukuman hendaknya digunakan sebagai bagian dari perencanaan yang teliti dalam mencapai tujuan pendidikan, dan bukan dilakukan karena spontanitas, emosi, frustrasi balas dendam, jalan pintas, apalagi ‘balas dendam’.

Oya, beliau juga mencontohkan bahwa pemberian hukuman kepada siswa yang terlambat hadir misalnya, bisa dilakukan dengan memberikan tugas-tugas yang lebih memacu intelektualitas. Mungkin membuat karya ilmiah, resensi, atau sekadar sebuah karangan pendek, atau tugas intelektual lain sehingga siswa atau mahasiswa mendapat makna lebih baik dalam menjalani setiap proses pendidikan.

Pemberian hukuman dengan cara yang lebih bijak dan mendidik nggak bakalan ngilangin kewibawaan yang memberi hukuman. Malah sangat boleh jadi akan menumbuhkan rasa percaya diri bagi siswa dan mahasiswa yang mendapakan hukuman.

Hukuman dalam bentuk fisik selain bikin siswa opr mahasiswa trauma, juga rentan banget terhadap kondisi kesehatan. Maklumlah, namanya juga yang digeber adalah fisik. Arsene Wenger aja, sang pelatih klub The Gunners, Arsenal keberatan atas ketatnya jadwal pertandingan kualifikasi Euro 2004. Sebab, ia harus mempertimbangkan kondisi fisik para pemainnya yang harus digenjot untuk beberapa pertandingan dengan tim nasionalnya di beberapa tempat yang jauhnya ribuan kilometer. Pokoknya, atas alasan apun hukuman fisik, apalagi di dunia pendidikan, kudu dikubur alias nggak boleh dilakukan lagi (emangnya kita sapi perahan apa? Upss.. nanti dipake karapan lho..)

Sobat muda muslim, lagian dalam Islam kita nggak dibeda-bedain karena kita senior atau junior. Semua sama kok. Bahkan di hadapan Allah cuma yang punya ketakwaan yang tinggi aja yang dinilai mulia. Soal badannya kecil apa gede nggak bisa jadi ukuran untuk menilai mulia-tidaknya seseorang. Begitupun senior tidak lebih mulai dari junior kalo emang nggak bertakwa. Apa karena kakak kelas lalu berhak untuk menginjak adik kelas? Kagak lha yauw!

Mungkin senior berlagak sok jagoan biar ditakuti juniornya. Tapi inget lho, Rasulullah saw. bersabda: “Bukanlah orang yang kuat yang menang dalam bergulat. Mereka yang kuat adalah yang bisa menahan hawa nafusnya ketika marah” (HR Bukhari)

Jadi buat para seniornya, jang belagu dah. Terus, yang junior juga jangan kolokan dong. Justru harusnya kompakan dalam kebenaran. Iya nggak? Udah deh nggak usah ada lagi acara yang bikin ilang nyawa manusia dengan sia-sia. Setuju? Kudu euy!

Allah Swt berfirman :“...barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya...” (QS al-Maaidah [5]: 32)

Udah saatnya kita semua berpikir lebih bijak dan dewasa. Emang sih, kalo menurut ukuran hawa nafsu, ngerjain orang, apalagi itu junior kita kayaknya enak banget. Kita bisa menuntaskan dendam lama yang nggak berbalas sama senior kita. Nggak ada senior, junior pun jadi sasaran amukan kita. Apa itu pantes?

Sobat, seharusnya dunia pendidikan melahirkan orang yang nggak saja kuat ilmunya, tapi juga kuat iman dan takwanya. Bukan kuat kesombongan dan ototnya untuk jadi tukang kepruk. Tapi sayangnya, dalam sistem pendidikan yang sekular kayak gini, justru malah melahirkan orang yang lemah iman, payah takwanya, bahkan buruk kualitas ilmunya. Gimana nggak, menerapkan disiplin kok gaya preman. Ih, kagak mutu!

Oke deh, mari kita berjuang untuk tegaknya Islam yang tidak saja mengatur dunia pendidikan, tapi bakalan mengubah semua kondisi kehidupan yang rusak ini. Satu-satunya cara, kita terapkan Islam sebagai ideologi negara. Cuma itu kok. Gejlig. [solihin]

 
 
(Dibaca: 10539 kali | Dikirim: 27 kali | Print: 321 kali | Nilai: 7.83/6 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2017, Dudung Abdussomad Toha