Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
"Hendaknya kita mengukur ilmu bukan dari tumpukan buku yang kita habiskan. Bukan dari tumpukan naskah yang kita hasilkan. Bukan juga dari penatnya mulut dalam diskusi tak putus yang kita jalani. Tapi...dari amal yang keluar dari setiap desah nafas kita".(Ibnul Qoyyim Al-Jauziyyah)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
21 Januari 2010 - 09:48
Menjadi Bunda Keren    
gaulislam edisi 113/tahun ke-3 (4 Muharram 1431 H/21 Desember 2009)
 

Kebayang nggak sih kalo diri kita bakal jadi ibu? Jadi bundanya anak-anak? Wew.. married aja belum, masa’ udah mikir gimana jadi ibu sih? Kayaknya masih jaooooh banget. Uppss.. soal ‘masih blum married en masih jauh’ cukup simpen dalam ati dulu ye. Coz, ibarat kata peribahasa, kudu dicatet nih tentang ‘sedia payung dan jas hujan sebelum hujan tiba’. Gimana pun juga, sebagai muslimah insya Allah kamu bakal menyandang status S3 (baca: estree alias istri, hehe—maksain nggak ya?), dan kemungkinan besar bakal menjadi seorang ibu. Nah, kalo sedari sekarang kamu nggak juga nyadar masalah menjadi istri en ibu, kayaknya bakal ada satu kata terlontar yaitu: ‘penyesalan’.  Gimana nggak nyesel?

“Aduh, tahu jadi istri tuh kayak gini (gini gimana ya ?), nyesel gue nggak belajar dari dulu-dulu”(..ciee). “Waduh, tahu begini jadi ibu, nyesel gue nggak training ama nyokap, padahal nyokap sering nyuruh gue masak tapi gue sering kabur!” Wah, nyesel, kan? Nyesel, kan? Nah, nyesel emang nggak di awal, pasti di akhir terus. Apalagi di jaman globalisasi, jadi bunda keren tuh sebenernya tantangan berat! Jadi bagi kamu yang suka tantangan, yuk jadi bunda! (lho kok? Iya, maksudnya mengenal apa aja sih konsekuensi jadi bunda, gitu lho)

Jadi bunda keren, siapa takut?
Yup! Siapa takut bakal jadi bundanya anak-anak di jaman globalisasi sekarang ini? Siapa takut dengan segala bahaya yang ngancem terhadap anak-anak kita? Mulai dari serangan pemikiran ampe serangan akidah. Kita semua kudu siap secara frontal ngadepin ini semua! Jadi jangan tergoda deh ngedidik anak demi masa depan mereka tapi dengan hal-hal yang nggak penting-penting banget. Jiah..beneran ini! Lagian kok gue berapi-api kayak naga gini ya? Cos, gue udah tahu gimana rasanya ngedidik anak dengan lingkungan yang nggak ideal seperti sekarang. So, kudu siap mental!

Sis, kamu tahu sendiri kan gimana kondisi sekarang?  Yup, anak-anak yang nggak tahu apa-apa malah diajarin hal-hal yang sebenarnya nggak sesuai dengan umur mereka. Contohnya aja nih, misal ngeliat anak yang balita udah punya banyak temen, termasuk temen yang lawan jenis. Eh, kita yang tua nih malah ngeledekin kalo mereka ‘pacaran’. Manalah ngerti anak kecil ama pacaran cuma karena mereka lagi asik ta’awun  (kerja sama) sewaktu bermain. Kadung para ortu udah ngajarin kayak gitu. Jadinya melekatlah stempel ‘pacaran’ buat  anak-anak yang ada kecenderungan/akrab ama lawan jenisnya. Nggak heran akhirnya anak-anak sekarang jadi cepet dewasa.  Sebenarnya ya memang nggak dilarang untuk berteman dengan lawan jenis, tapi kan memang ada rambu-rambunya dalam Islam. Ini kudu disiapin sampe mereka berada di tahap akil balig.

Belum lagi bahaya serangan melalui hiburan, mulai acara tivi, film, bahkan games. Bukan berarti anak kemudian nggak boleh nonton tivi, dilarang nonton film juga terlarang maen games. Nggak lah. Tapi berdasar tulisan ‘di pojok kiri atas’ di layar televisi pas acara tertentu itu tuh: Bimbingan Orang Tua alias Parental Guide bener-bener kudu dijaga. Jangan mentang-mentang dikasih tivi en games dan anak-anak jadi anteng alias diem, lalu alat-alat elektronik itu jadi baby sitter buat mereka. Waduh, bisa diliat, tanpa bimbingan ortu akhirnya anak-anak justru nonton film dan maen games yang nggak sesuai dengan umur mereka. Film dan games sendiri ada klasifikasi khusus tuh sebenernya. Ada label PG (parental guide), Teens (remaja), Adult (dewasa) atau dengan label berdasarkan umur.  Misalnya  13 + (untuk remaja), 18 + (untuk dewasa), gitu. Maka, kalo jadi bunda nggak bisa sembarangan kan?

Yang aneh lagi nih di kalangan para bunda, berlomba-lomba nyekolahin anak di SD di usia yang dini.  Ampe ngibul tahun lahir buat ngurus akta kelahiran demi diterima di SD. Standarnya, kalo udah bisa membaca, berhitung en menulis di usia balita, udah keren banget! Padahal pada usia segitu sebenernya belum saatnya otak diforsir. Sebab, masa anak-anak adalah masa bermain. Dia belajar melalui hal-hal yang bikin dia exciting, menyenangkan, fun.  Jadi nggak selalu kudu duduk rapi di belakang meja.

Menurut gue sih, anak yang pinter di masa balita, dia berani berteman dengan siapa aja, berlaku sopan alias berakhlakul karimah baik, kepada ortu, orang-orang dewasa lainnya juga kepada sesama temannya, dia bisa bercerita apapun kegiatan dia kepada orang-orang di sekitarnya.   Juga bisa dilatih mandiri, mulai makan nggak disuapin, mandi nggak dimandiin, pake baju-celana-kaos kaki-sepatu semuanya sendiri. Jangan lupa juga, anak kudu diajarin ketaatan beribadah sedini mungkin. Keren banget tuh kalo anak ampe negur en ngajakin ayah-bundanya untuk shalat.  (pengalaman euy ditegur ma anak sendiri, keasikan nonton film Korea yang menjelang maghrib itu .. hehehe, jadi maluuuw sayah…)

Itu baru pas balita. Gimana kalo anak udah memasuki masa remaja alias ABG, sampe dia transisi menuju dewasa. Semakin deras bahaya yang mengancam tuh. Mulai dari seks bebas, pergaulan bebas, drugs, miras, sampe dengan gabungnya anak-anak ke komunitas mereka. Misalnya, bikin band, gank, bahkan sampai partai atau ormas tertentu. Para bunda kudu ngerti hal ini. Maybe, fenomena sekarang akan berbeda dengan masa depan.  Tapi selama kapitalisme dan sosialisme masih bercokol dalam benak para penganutnya dan bahkan masih eksis dalam kehidupan, maka kemungkinan besar korbannya adalah generasi berikutnya. Termasuk anak-anak kita di dalamnya. Na’udzubillah min dzalik.  Jadi kudu siap dengan hal yang terburuk yang bakal dihadapi. Waspadalah!

Kita nggak mau kan kalo anak-anak kita terlibat hal-hal yang nggak baik? Jadi kita kudu waspada dan bisa ngejelasin kepada mereka gimana seharusnya mereka menghadapi kehidupan ini. Apalagi mereka udah dewasa dan artinya udah harus ketemu ama jati diri mereka.  Jati diri sebagai hamba Allah Swt.. Anak-anal kudu ngeh tentang dirinya: dari mana awal kehidupan, gimana menjalani kehidupan dan kemana setelah kehidupan berakhir. Dan, tentunya mereka harus dibimbing untuk menemukan jawaban yang benar, yakni sesuai tuntunan Islam.

Jadi, jangan khawatir kalo kemudian anak-anak memilih komunitas atau gerakan yang memperjuangkan kembalinya kehidupan Islam. Terus, mereka jadi sering sibuk dengan aktivitas mengkaji Islam dan dakwah. Justru kita sebagai ortu kudu memotivasi agar mereka giat berdakwah dan istiqomah bersama Islam. Tapi jangan lupa juga menegur kalo mereka mulai melenceng dari ajaran Islam. Misalnya, cuma bangga aja punya ilmu, tapi miskin aplikasi. Karena apa? Karena Islam itu teori sekaligus praktik, gitu lho. Jadi, nggak bisa diambil teorinya aja sebagai ilmu pengetahuan, bukan pengamalan. Ok?

Gue kok heran ya, masa’ sih ada banyak bunda yang sampe hari ini malah malu kalo anak-anaknya nggak pacaran. Para ibu justru bangga kalo anak-anaknya pacaran (idih, aneh ya?). Mereka juga malah ngelarang anak ceweknya pake jilbab dengan alasan nggak modis, ngahalang-halangin anaknya mengkaji Islam dan berdakwah dengan alasan takut terlibat terorisme..Ampun deh! Jangan ampe jadi bundo yang durhako kepada anak. Emang Malin Kundang aja yang jadi anak durhaka?  Ckckckck.

Jadi gimana? Ayo, siapa takut jadi bunda! Ini tantangan paling keren buat kamu, girls!
     
Learning and doing
Belajar dan diamalkan. Itu inti pengajaran en pembelajaran dalam Islam. Itu sebabnya, ilmu yang dipelajari dan udah dipahami bener-bener hakikatnya untuk diamalkan dalam kehidupan. Oya, apa hubungannya nih dengan menjadi bunda keren ama ilmu. Ya eyalah ada.   Jangankan jadi bunda keren, jadi maling aja kudu ada ilmu… (jihahahah). So, untuk jadi bunda keren kudu disiapin mulai saat ini juga. Biar pun belum married. Sebab, suatu saat kamu akan menjadi ibu. Insya Allah. 

Kita kudu belajar gimana kehidupan berumahtangga. Hal ini bisa didapetin dengan ikut training pra-nikah yang islami. Belajar gimana jadi ortu, bisa ikutan training parenting islami. Kudu bisa juga nyediain makanan en minuman yang halal dan thayib/sehat, maka ikut aja demo masak yang masakannya dijamin halal en sehat. Kalo kudu tahu ngobatin penyakit secara alami, bisa tuh ikutan training pengobatan dengan bahan-bahan herbal. Selain itu, jangan dikira jadi bunda tuh buta politik. Sebab, politik itu kan riayah syu’unil ummah alias ngurusin segala urusan rakyat.  So, dengan jadi seorang bunda yang melek politik, pastinya bakal memberikan kontribusi yang keren demi bangkit dan kembalinya peradaban Islam.

BTW, apa sih parameter or yang jadi ukuran seorang wanita menjadi bunda yang keren? Apakah si bunda bisa menghasilkan uang yang banyak? Atau, begitu anak-anaknya gede terus mereka pada jadi ‘orang’ (entah pejabat, seleb, alim ulama, artis)? Atau sukses dalam karir dan mampu mempertahankan kehidupan rumah tangga sampai akhir hayat? Jiah… gimana pun juga jangan terpancing dengan parameter buatan manusia. Mengapa? Karena bunda yang keren sebenernya adalah bunda yang mampu mencetak anak-anaknya supaya berkualitas tapi dengan metode perspektif Islam (ciee bahasanya euy!). Maksudnya, mendidik anak secara islami dan menjaga agar rumah tangga tetep islami, gitu loh. So, jangan sembarang juga yah entar kalo milih suami. Kalo partner  hidup kita juga nggak beres.. mau dibawa kemana tuh rumah tangga en anak-anak?

Terus, emang anak-anak yang berkualitas kayak gimana sih? Of course, tentu yang kuat akidah Islamnya, terbentuk kepribadian Islam yang keren (baik pemikiran/aqliyah maupun kejiwaan/nafsiyah secara islami).  Kerennya kepribadian Islam sebenernya bertumpu pada kekuatan akidah Islam. Sebab, sumber dari perbuatan adalah pemikiran/pemahaman dengan landasan Iman. Jadi kalo iman nggak kuat, wajar perbuatan seseorang jadi error.  Bahkan terjadi split personality, karena yang diomong nggak sesuai ama yang dilakukan. Kacawww dweeeh…

Nggak mau kan anaknya jadi kacau? Nah, artinya sebagai calon bunda keren, kita harus berbenah dulu neh dalam masalah akidah. Jangan lupa, ilmu syariah juga kudu dipelajari. Coz, itu wajib banget buat solusi kehidupan.  Kalo nggak ngerti syariah, gimana mau ngedidik diri dan anak-anak untuk paham Islam? Ya, kan? Jadi? Ayo, para calon istri en calon bunda keren! Ngaji yuk ngaji! Nggak mengkaji Islam bakal nyesel seumur idup! Dan, perubahan itu nggak akan terjadi kalo kita semua cuma berleha-leha dalam kemalasan apalagi terbiasa jadi remaja yang manja. Interospeksi diri yuk!

3S: Smart, Syar’idan Solehah
Yup, Smart, Syar’i dan Solehah. Inget loh, jadi bunda keren yang smart nggak diukur dari sederet titel yang kita raih. Entah gelar sarjana, master, doktoral atau profesor! Bunda yang smartartinya dia tahu gimana ngurus dan mendidik anak-anak. Smartyang kayak gimana? Ilmu yang didapetin bunda selama sekolah atau pun kuliah kudu dipraktekkin dalam kehidupan, termasuk dalam hal ngedidik dan ngurus anak selain untuk publik. Mulai dari milih makanan yang layak konsumsi yaitu halal dan thoyib/sehat, milih permainan dan hiburan, milih sekolah, sampe ngatur keuangan keluarga yang ujung-ujungnya juga buat ngebiayain kehidupan anak.

Bahkan, para bunda kudu nge-upgrade pengetahuannya setiap saat. Nggak asik dong saat anak minta ajarin pelajaran dari sekolah ternyata bunda nggak bisa bantu. Berhubung mata pelajaran yang sekarang diajarin ke anak-anak udah beda jauh ama yang dipelajari bunda waktu SD dulu.  Apalagi kalo bunda ampe gaptek ama internet or games. Penting loh buat bikin firewall or blokir situs-situs yang nggak baik untuk diakses ama anak-anak. Selain itu, jangan lupa, kalo bunda nggak punya ilmu Islam gimana mo ngedidik anaknya supaya pinter Islam?

Kalo bunda nguasain pengetahuan tentang anak-anak dan berempati penuh, dijamin bunda bakal diterima sebagai sahabat mereka. Karena bisa ngasih advice, motivasi, bahkan larangan tanpa bikin mereka jengkel kalo ada hal-hal yang  membahayakan bagi mereka. Insya Allah anak bakal ce-es ama kita! Keren juga tuh kalo anak-anak juga diajak ke tempat-tempat kita rutin beraktivitas. Jadi dia bisa lihat dan ngerti apa aja yang dikerjakan oleh sang bunda.

Bunda keren yang syar’i dan solehah arrtinya bunda menjadikan Islam sebagai solusi kehidupan. Dia ngajarin anak-anaknya nggak sebatas ibadah mahdhoh dan akhlakul karimah doang. Tapi juga mentransfer ide-ide Islam kepada anak-anaknya. Plus jadi contoh bagi mereka. Kan aneh  nyuruh anak shalat, tapi bunda nggak shalat. Nyuruh anak belajar baca al-Quran, tapi bunda nggak bisa baca al-Quran.  Nyuruh anak berakhlakul karimah, tapi bunda suka berkata-kata kasar, jorok, berbohong bahkan sampe ngebentak-bentak di depan anak-anaknya. Nyuruh anaknya berjilbab, tapi bundanya malah seneng dandanan yang minimalis abis kalo ke luar rumah!Ckckck.. Wuaduh, kacau tenan itu! Apalagi anak-anak dibiarin mencerna ide-ide yang bertentangan dengan Islam. Mulai dari pluralism beragama, liberalisme, dll. Hingga akhirnya tanpa disadari mereka jadi ‘korban’ sekulerisme.  Na’udzubillah min dzalik.

Akhirnya…
Jangan menyerah! Jangan takut! Berpikir positif deh kalo kita pasti bisa jadi bunda yang keren, smart, syar’i dan solehah. Dan semua itu kalo cuma sebatas mimpi en nggak berusaha diwujudkan ya nggak akan keliatan hasilnya. Jadi kudu dimulai dari sekarang. Jangan terjebak ama kegembiraan masa remaja yang semu. Kita kudu berpikir cemerlang yaitu berpikir tanpa diselipi nafsu, tapi harus berlandaskan keimanan kepada Allah.

Cuekin aja kalo ada yang bilang kita jadi berubah dan sok dewasa. Toh, kita pengen generasi berikutnya—yang di dalamnya bisa jadi adalah anak-anak kita, nggak terjebak dalam aturan kapitalisme yang berakidah sekuler dan sosialisme. Jadi, ya kitanya juga wajib dong berusaha jadi bunda keren yang berkualitas. Bukannya jadi bunda yang agendanya dipenuhi dengan aktivitas nggak penting, apalagi sampe melalaikan anak-anak dan rumah tangga.

Selain kita berusaha membenahi diri kita sendiri, sebenernya pemerintah juga punya andil penting buat kita dan generasi berikutnya. Sampe sekarang tuh nggak ada sama sekali kurikulum khusus buat mencetak jadi bunda keren yang smart, syar’i dan solehah. Yang ada malah semacam training buat calon pasutri. Itu pun supaya demi menekan angka perceraian yang sekarang konon semakin meningkat tajam akibat kasus krisis ekonomi dan perselingkuhan (wuaduh!), juga demi menekan angka kelahiran. Telat banget ya? So, don’t give up, Girls! Coz, Islam dan syariahnya adalah solusinya! Inget tuh, pengen anak berkualitas? Bunda juga kudu berkualitas plus negara juga wajib berkualitas yaitu dengan nerapin Islam dab syariatnya secara kaffah ! [anindita: coffee.prince70@yahoo.co.id]

 
 
(Dibaca: 7700 kali | Dikirim: 0 kali | Print: 0 kali | Nilai: 0.00/0 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2017, Dudung Abdussomad Toha