Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
""Berhentilah makan sebelum kenyang..." demikian sabda Rasulullah SAW. Segala sesuatu telah diatur Allah baik kadar, takaran, dan kemampuan seseorang, maka apabila kita berlebihan dari takaran dan kemampuan yang telah diberikan Allah kepada kita, ujung-ujungnya adalah kesengsaraan dan kedzoliman diri yang kita terima." (Aa Gym)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
16 November 2006 - 12:49
Mr Bush Si Raja Teror       
STUDIA Edisi 316/Tahun ke-7 (20 Nopember 2006)
 

Bukan maksud nuduh-nuduh tanpa bukti, bukan pula sedang ngegosip ampe ngebusa. Tapi ini ngomongin kenyataan. Kata Nabi saw. “nahnu nahkumu bidzawaahir, wallahu yahkumu bisysyaraair” (kami menghukumi apa yang terlihat, dan Allah yang akan menghukumi apa yang tersembunyi). Nah, kenyataannya tentang perilaku Mr Bush memang bisa kita liat dan rasakan dengan jelas. Kita bakalan ngejembrengin sebagian aksi-aksi doi yang bak koboi Texas. Dar-der-dor pake senjata nembakkin siapa aja yang berani ngelawan kebijakannya atau menekan secara politik kepada siapa pun yang membangkang kepadanya.

Pascatragedi 11 September 2001 di Amrik sono, Bush getol bin rajin ngeluarin pernyataan dan sekaligus tindakan yang membahayakan dunia. Khususnya dunia Islam. Hmm.. nggak perlu sulit ngeliat hasil kerja doi dan pasukannya. Bubuk roti kena mata alias bukti udah nyata. Liat deh di Afghanistan dan Irak.

Sebulan setelah tragedi “911” Amerika nyerang Afghanistan. Sampe kini, Afghanistan jadi tak karuan kondisinya. Negeri ini dituduh sama Mr Bush telah nyembunyiin Osama bin Laden (Usamah bin Ladin) yang diduga kuat sebagai dalang dari serangan 911 ke gedung WTC yang menewaskan lebih dari 3000 orang. But, sampe kini yang dituduh nggak jelas di mana berada: apa udah mati atau masih keluyuran bebas entah di mana.

Lagian, bukti kalo Osama dan jaringan al-Qaedah adalah pelaku serangan teror di Amrik tersebut sampe sekarang masih gelap. Ada yang bilang kalo Bush cuma dendam ama Taliban. Soalnya, nih gerilyawan yang kabarnya pernah ‘dibina’ oleh CIA (Central Intelligence Agency), dinas rahasia paling top di Amrik, untuk bantuin ngusir Soviet malah mulai membangkang dan melawan kebijakan Amrik di sono. Selain itu, tentu Amrik pengen pengaruhnya di wilayah Asia Tengah tersebut diperhitungkan. Apalagi setelah Soviet—yang mengemban ideologi Sosialisme-Komunisme—bubar. Nggak ada lagi hambatan bagi Amerika buat nyebarin ideologi Kapitalisme. Kalo waktu perang dingin, agen CIA sering adu lihai dengan agen Soviet bernama KGB. Khong Guan Biskuit? Bukan, KGB tuh akronim dari Komitet Gosudarstvenoi Bezopasnoti. Kini, CIA melenggang sendirian.

Sobat muda muslim, catatan aksi Bush bukan cuma di Afghanistan, tapi juga di Irak. Bush memerintahkan invasi ke Irak pada Maret 2003. Saddam Husein memang berhasil digulingkan oleh ‘pasukan ahzab’ alias pasukan gabungan dari Amerika, Inggris, Perancis dan negara sekutu Amrik lainnya di bawah pimpinan Mr Bush. Orang nomor wahid di Amrik ini melakukan invasi ke Irak dengan dalih bahwa Irak punya senjata pemusnah massal, dan itu akan membahayakan dunia. Meski pada faktanya sampe sekarang di Irak nggak ditemukan senjata pemusnah massal. Nah lho?

Di Irak, sejak pendudukan Amerika pada 2003 sampe sekarang, rakyat Irak yang menjadi korban sekitar 650 ribu orang. Sungguh prestasi Bush yang tak layak dijadikan teladan karena sangat kejam dan berbahaya bagi dunia. Belum lagi Bush menempatkan penjara berpengamanan tingkat tinggi di Guantanamo. Penjara ini untuk tawanan Taliban, pejuang Irak, mujahidin Afghanistan dan siapa saja yang dianggap teroris oleh Bush. Maka, nggak salah-salah amat kalo hasil polling oleh surat kabar Inggris, The Guardian (respondennya dari Inggris, Meksiko, Israel dan Kanada) menempatkan Bush sebagai orang yang lebih membahayakan bagi dunia ketimbang Presiden Korea Utara Kim Jong-il, Pemimpin Hizbullah Syaikh Hassan Nasrullah, dan Presiden Iran Mahmud Ahmadinejad.

George W Bush memang getol banget ngajak dunia untuk memerangi terorisme. Siapa aja yang menolak ajakannya, bakalan dicap berkawan dengan teroris. Hmm.. jadi inget ucapan Anakin kepada Obi-Wan di film Star Wars Episode III: Revenge of the Sith, “If you not with me, then you my enemy!” yang diyakini mirip banget dengan ancaman Presiden George W. Bush terhadap pihak lain berkait perang melawan terorisme. Dengan arogan dan nada mengancam Mr Bush bilang, “Either you are with us or you are with the terrorist’s”. Bagi AS, dunia dibelah menjadi dua: pendukung AS atau pendukung teroris.

Itu artinya pula, Bush dan Amerika ingin menjadi polisi dunia. Tapi ternyata (juga) menjadi penjahat dunia. Atau.. Amerika memang berwajah ganda: menjadi polisi dunia sekaligus penjahat dunia? Oalah!

Oke, kalo gitu siapa penyebar radikalisme dan terorisme yang sesungguhnya? Kamu pasti tahu jawabannya.

Bush bikin repot
Dengan sederet prestasi Mr Bush yang membahayakan dunia itu, khususnya negeri-negeri Islam, apakah kita cengok aja atau melakukan ATM alias aksi tutup mulut lalu diam pura-pura nggak tahu? Terus, kita malah sibuk dan bergembira ikut menyambut kedatangan Bush ke negeri ini? Hmm.. seharusnya kita dengan jujur bisa menjawab pertanyaan: Apakah kita pantes memposisikan Bush sebagai tamu negara dan harus dilindungi? Lagian, untuk menyambut kedatangan Bush saja udah bikin repot di mana-mana. Khusus di Bogor, pengamanan Bush super ketat dan berlapis-lapis, Bro. Kesannya negeri ini adalah sarang teroris, gitu lho. Terlalu! (silakan tirukan gaya Bang Rhoma Irama pas nyebutin kata ini)

Ada 5 lingkaran kawasan yang harus steril dari aktivitas umum ketika Bush berkunjung pada 20 Nopember 2006. Ring 1 adalah bagian dalam Istana Bogor. Di sini ditempatin Secret Service, Detasemen Khusus Antiteror, dan Pasukan Pengamanan Presiden. Ring 2 adalah halaman seputar Istana Bogor. Ring ini bakalan diamankan oleh Satuan Keamanan Negara Polda Metro Jaya. Ring 3 adalah kawasan pintu gerbang dan pagar sepanjang 700 meter. Kawasan ini di bawah pantauan Mabes Polri bagian reserse dan kriminal. Ring 4 adalah putaran Kebun Raya dari Jalan Jalak Harupat sampai Jalan Ir. H. Juanda hingga Stadion Pajajaran. Tempat ini dipercayakan keamanannya kepada Kepolisian Wilayah Bogor. Nah, terakhir Ring 5, yakni kawasan sejauh 2 kilometer dari Istana Bogor. Disiagakan pengamaman dari Polwil Bogor (Koran Tempo, 7 November  2006)

Akibat pengamanan yang berlebihan itu, kenyamanan warga Bogor di sekitar kawasan yang kudu steril dari aktivitas umum itu jadi terganggu. Angkutan umum dan kendaraan pribadi nggak boleh lewat situ. Pedagang yang berada di wilayah itu harus menyingkir dulu. Sekolah dan kantor pun kudu diliburkan. Jalur ponsel mati. Ya, bisa jadi kota Bogor “off” pada hari itu. Wah, jadi banyak yang dikorbankan nih gara-gara Mr Bush datang. Bikin repot aja tuh! (backsound: maklum, doi paranoid sama Islam, soalnya doi tuh getol banget musuhin kaum Muslimin. Jadinya merasa banyak musuh. Inikah rasanya jadi penjahat?)

Sobat, kita juga pantes mempertanyakan sama pemerintah kenapa untuk menyiapkan kedatangan Bush aja pengamanan sangat ketat dan dana yang dikucurkan begitu besar? Padahal, bangsa ini katanya lagi terpuruk. Nasib saudara-saudara kita di Yogyakarta dan sebagian Jateng yang kena gempa masih belum terurus semua. Warga di sekitar semburan lumpur dari perusahaan Lapindo Brantas aja nggak jelas nasibnya. Apalagi menjelang musim hujan, tanggul penahan lumpur bisa aja sewaktu-waktu jebol dan kemudian merendam desa mereka. Tapi kenapa untuk mengurus nasib rakyat pemerintah ini memble aje? Nggak serius gitu lho. Cuma sekadarnya aja. Ah, mana bisa diharepin kayak gitu mah atuh. Betul ndak?

Waspadai agenda Mr Bush
Bertamu memang bisa dilakukan siapa aja, termasuk oleh Mr Bush. But, kita juga kudu waspada atau bahkan sangat wajar untuk mencurigainya. Soalnya udah ketahuan banget kan karakter Mr Bush yang kejam bin jahat itu. So, bukan tak mungkin juga kalo kedatangan Mr Bush ke negeri ini adalah membawa agenda tertentu yang kita belum tahu, tapi sebenarnya masih mungkin bisa ditebak.

Ditebak? Yup, kita bukan paranormal, tapi tebakan kita berdasarkan banyak peristiwa yang berkaitan dengan sepak terjang Mr Bush itu sendiri. Kalo kita punya wa’yu siyasi alias kesadaran politik, maka kita bisa menerka ke arah mana agenda Bush bergulir. Apalagi mengingat negeri ini adalah bangsa Muslim terbesar di dunia. Sementara Bush masih menilai bahwa perang melawan terorisme diterjemahkan sebagai perang melawan Islam dan kaum Muslimin. Bukan tak mungkin kan, Bush ketika bertemu dengan Presiden SBY bakalan ngasih petunjuk langsung berbagai kebijakan yang hendak dicapai di negeri ini. Ya, ngasih petunjuk langsung, karena bisa jadi udah disiapkan draft-nya dan Pak SBY tinggal teken perjanjian aja. Bisa aja kan? Wallahu’alam.

Sobat, kehati-hatian kita bukan tanpa alasan. Cendekiawan muslim, Adian Husaini dalam Catatan Akhir Pekan (CAP) tertanggal 12 Nopember 2006 di situs http://hiyatatullah.com menuliskan, “Bagi umat Islam, Bush memang agak lain dengan Presiden AS sebelumnya. Semasa pemerintahannya, Presiden yang satu ini secara jelas merupakan pemimpin yang mengobarkan perang melawan umat Islam di berbagai tempat. Sebagai bagian dari kelompok neo-konservatif dari unsur fundamentalis Kristen, Bush telah memberikan corak yang khas dalam pemerintahannya.”

Adian Husaini juga mengutip pendapat Esther Kaplan, dalam bukunya, With God on Their Side: How Christian Fundamentalists Trampled Science, Policy, and Democracy in George W. Bush’s White House, (New York: The New Press, 2004), menggambarkan bagaimana cengkeraman kelompok Kristen Fundamentalis dalam pemerintahan Bush. Di masa Bush inilah, untuk pertama kalinya diadakan pengajian Bibel seminggu sekali di Gedung Putih dan dihadiri oleh separoh lebih staf Gedung Putih. Di Department of Justice, setiap hari dibacakan ayat-ayat Bibel.

“Tidak dapat dipungkiri, kebijakan perang melawan terorisme yang diluncurkan Bush adalah kebijakan yang diarahkan memerangi kelompok-kelompok Islam yang dipandang membahayakan kepentingan AS dan Israel,” tulis Adian dalam CAP-nya.

So, itu artinya, kita perlu waspada terhadap agenda tersembunyi yang bakalan diajukan Bush kepada pemerintah negeri ini. Kata Bang Napi: “Kejahatan bukan hanya karena niat pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan.” Nah, kesempatannya adalah, kita membiarkan Bush leluasa datang ke sini. Klop. Ada niat pelaku, ada kesempatan yang diberikan sama kita. Gawat deh. Itu sebabnya kita kudu menolak kedatangan Mr Bush ke sini dan mewaspadai agenda politiknya.

Sobat muda muslim, pertimbangan utama kita menolak kedatang Mr Bush adalah pertimbangan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah Swt. Sebab, udah jelas banget Allah Swt. mewanti-wanti kita dalam firmanNya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi wali (pemimpin, pelindung, teman kepercayaan); sebagian mereka adalah wali bagi sebagian lainnya. Barangsiapa di antara kamu yang mengambil mereka menjadi wali, sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (QS al-Maidah [5]: 51)

Jadi, jangan cengok aja ya. Sebaliknya, segarkan pikiranmu dengan ideologi Islam dan tentu berjuang hanya untuk Islam. Allahu Akbar! [solihin: sholihin@gmx.net]

 
 
(Dibaca: 7838 kali | Dikirim: 22 kali | Print: 0 kali | Nilai: 7.33/3 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2018, Dudung Abdussomad Toha