Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya" (QS. Al-Israa':36)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
21 April 2009 - 11:09
Pemilu yang Gue Tahu    
gaulislam edisi 076/tahun ke-2 (10 Rabiul Akhir 1430 H/6 April 2009)
 

Ubun-ubun gue udah dibuat nyut-nyutan en ngebul kayak gini. Gue sebel banget jalanan jadi macet karena dipake arak-arakkan kampanye partai peserta pemilu, padahal gue harus buru-buru ngerjain berbagai tugas yang mau nggak mau kudu melalui jalan yang juga lagi dipake konvoi massa partai peserta pemilu saat kampanye terbuka. Duh, gue uring-uringan tapi nggak ada yang bisa gue marahin. Kalo gue ngamuk-ngamuk di depan massa partai itu, pastinya gue udah bisa ngebayangin bakalan bonyok nih muka nggak karu-karuan. Mending kalo dipermak jadi lebih cakep sih hehehe.. Tapi kan nggak ngejamin kalo akhirnya muka gue malah jadi nggak berbentuk. Persis orang mau operasi plastik biar tambah keren wajahnya, eh karena salah ngambil bahan plastiknya en dokternya melakukan malpraktek malah jadi ember. Hihihi.. cacingan deh lo..

Kalo ngomongin soal pemilu, sebenarnya gue males. Sebab, gimana pun juga pemilu dari periode ke periode (lima tahunan) itu hasilnya nggak menggembirakan. Bukannya menyelesaikan masalah lama, eh nambah lagi masalah baru. Jadinya numpuk-numpuk deh. Gue nggak bakalan ngomongin apa itu masalahnya, karena banyak banget. Elo bisa ngerunut sendiri deh. Silakan dilihat dan dirasakan sendiri. Elo pasti ngerasa dan berpikir deh gimana kenyataan yang sedang gue dan elo hadapi di negeri ini. Mulai dari masalah ekonomi, sosial, budaya, pendidikan, hukum, peradilan, politik, militer dan sebagaianya dan sebagainya bikin miris deh. Sumpah. Gimana nggak, setiap hari negeri kita kok bukannya tambah baik, eh malah tambah terpuruk. Sebagian kecil mereka yang punya akses kepada kekuasaan negara gampang dapetin segalanya. Tapi sebagian besar warga negara hidup susah plus menderita. Sebabnya adalah mereka nggak dapet akses langsung untuk bisa nikmatin segala yang ada, karena harus dibeli dengan uang atau mungkin ngorbanin harga diri.

Ah, tapi anehnya kok orang kayaknya doyan banget sama yang namanya pemilu ya? Masih percaya juga bahwa pemilu dalam sistem demokrasi ini bisa nyelamatin nasib bangsa. Gimana mo nyelametin nasib bangsa, wong yang gue tahu dari media massa para calon wakil rakyat dan calon pemimpin rakyat itu adalah banyak dari mereka yang selama ini juga ikutan bikin masalah buat negeri ini. Atau setidaknya gue perlu mempertanyakan niat baiknya, gitu lho. Hehehe.. gue nggak nuduh macem-macem sih, cuma logika gue aja kok. Iya dong, gimana pun juga gue meragukan niat baik mereka. Wong, untuk dapetin jabatan dan kekuasaan aja malah unjuk kekuatan banyaknya massa, bukan program apa yang bakalan dijalankan. Mereka rela ngeluarin duit demi kekuasaan. Ini perlu diwaspadai karena kalo berkuasa dia pun diduga kuat akan menghalalkan segala cara untuk mempertahankan kekuasaannya. Ati-ati deh!

Emang sih banyak juga yang nulisin program diri dan partainya kalo kepilih jadi caleg or pemimpin negara atau daerah, tapi kok masih betah ama sistem yang ada gitu lho. Padahal udah terbukti kalo demokrasi cuma ilusi dan nggak terbukti mensejahterakan. Heran, barang rusak dan bobrok kok masih aja diagung-agung en diandelin untuk menyelesaikan masalah bangsa. Masalah bangsa ini ada kan karena demokrasi diterapkan. Kok nggak nyadar ya masih mau pake demokrasi? Jangan-jangan gue dan elo akan dibodohin lagi untuk dukung mereka supaya berkuasa dan akhirnya melupakan gue dan elo, mengkhianati gue dan elo, dan bahkan ngabisin gue dan elo suatu saat nanti. Waduh!

Lho, emang demokrasi itu nggak benar ya? Bobrok ya? Hehehe.. elo emang nggak ngerasa ya kalo selama ini kita ini sengsara? Elo nggak mikir kalo selama ini kita cuma jadi obyek pemuas nafsu elit politik untuk dapetin suara kita di setiap pemilu? Janji udah banyak digembar-gemborkan tapi faktanya ingkar janji ada di mana-mana. Seolah lupa kalo udah duduk manis jadi wakil rakyat atau pemipin lalu pura-pura ATM alias Aksi Tutup Mata dengan kenyataan bahwa rakyat yang dulu pernah diiming-imingi janji manis tetap menderita meski dirinya dan partainya berkuasa. Iya nggak sih?

Pemilu cuma menipu!
Jangan  mau dibodohi apalagi ditipu, Bro. Keledai aja nggak mau terperosok dan jatuh ke lubang yang sama sebanyak dua kali. Itu hewan yang cuma ngandelin insting. Kita kan manusia, harusnya lebih cerdas karena udah dikasih akal. Jangan sampe kita tertipu dan selalu tertipu. Atau.. jangan-jangan kita merasa senang dengan adanya pemilu karena emang bisa nikmatin kesempatan dapetin duit yang pastinya bertebaran di mana-mana karena kampanye tiap partai dan calegnya pasti membutuhkan duit. Kita seneng-seneng aja karena ada peluang kecipratan orderan. Halah!

Gue yakin banget kalo elo kena tipu pasti gondok dan kecewa. Gue juga gitu kok. Sebenarnya gue sih orangnya asik-asik aja. Tapi kalo udah ada yang berani nipu gue, wah gue bisa kejar tuh orang sampe gue dapet untuk mempertanggung-jawabkan perbuatan menipunya. Nah, pemilu dalam sistem demokrasi juga sebenarnya arena tipu-menipu, lho. Sumpah gue nggak bo’ong. Ini yang gue tahu tentunya.

Kok bisa sih? Gini ceritanya, Bro. Pemilu dalam sistem demokrasi ini adalah untuk cari wakil rakyat atau kepala daerah dan kepala negara. Khusuh untuk wakil rakyat, katanya sih agar aspirasi dari rakyat banyak bisa diwakilkan kepada wakil rakyat yang duduk di lembaga legislatif. Tapi apa bener bisa dipercaya? Ah, kalo gue sih nggak percaya. Soalnya, dari awal aja udah nggak beres kok. Pertama, caleg yang ikutan pemilu tuh nggak gue kenal. Kalo pun ada yang kenal tapi yang dipajang tuh wajahnya dia di spanduk atau selebaran dan sejenisnya plus sedikit janji dan program-program dia. Sementara upaya dia untuk perubahan malah nggak nyata terlihat jelas karena masih ngandelin pola lama dan kendaraan lama. Jadinya gue ogah dah ketipu.

Kedua, kalo yang namanya wakil rakyat berarti akadnya kudu jelas bahwa dia pasti jadi wakil rakyat. Lha, ini kan baru caleg, gimana kita bisa mempercayakan ke dia sebagai wakil rakyat (itu juga kalo kepilih). Padahal, akad kan kudu jelas. Misalnya gini, elo mau ke Jakarta, terus elo jadi wakil gue untuk beli sesuatu dimana gue udah nyerahin semuanya ke elo yang penting tugas yang gue serahkan ke elo selesai. Ini pasti orangnya. Tapi kalo milih caleg, selain gue nggak kenal dia, juga karena dia belum pasti jadi wakil gue. Kok bisa ya kita mewakilkan sesuatu kepada orang yang belum jelas jadi wakil kita. Akadnya jadi nggak benar dong? Ya, gitu deh!

Ketiga, pemilu cuma jadi ajang buang-buang duit doang. Daripada tuh duit triliunan rupiah dihambur-hambur gitu mending buat mengentaskan kemiskinan. Jangan cuma mengentaskan orang miskinnya supaya nggak ada di dunia dengan cara menerapkan sistem kapitalisme yang pasti nguntungin segolongan orang yang punya modal dan kekuasaan. Memang untuk kampanye dan nyalonin diri kayak berjudi. Bisa untung bisa rugi. Terus yang gue heran kenapa mereka ngejanjiin macem-macem kepada kita-kita kalo milih dia. Kok kesannya pengen banget jadi wakil rakyat. Percaya deh, kalo yang pengen banget dapat jabatan elo kudu ati-ati karena belum tentu dia bener. Bisa jadi kan cuma memperalat elo doang supaya nyalurin suara elo ke dia. Karena demokrasi memang mensyaratkan demikian. Sementara kalo udah kepilih, mungkin elo nggak jadi pikirannya karena dia memikirkan yang lain. Ketipu deh lo!

Keempat, kekuatan semu. Sumpah, gue pernah tuh ada orang yang nawarin gue bahwa dirinya bisa ngerahin massa untuk kampanye. Bayaran bisa diatur. Hehehe.. berhubung gue nggak peduli yang ginian ya gue cuekkin aja. Eh, nggak lama muncul deh tuh di tivi kalo ada massa bayaran untuk kampanye. Yee.. gimana urusannya tuh. Berarti yang selama ini kalo kampanye massanya membludak belum tentu aktivis parpol tersebut. Belum tentu juga mereka mengerti dalemannya parpol tersebut. Bagi mereka yang penting dibayar, dapet kaos, bisa jalan-jalan, bisa joget-joget di arena kampanye terbuka. Bukan tak mungkin orang yang ikut kampanye di satu partai bakalan ikut juga di partai lain. Komentar mereka bisa jadi, “Yang penting, bayarannya Bung!”

Hahaha.. gue jadi inget kalo ternyata dalam pemilu sistem demokrasi itu yang penting banyak massa. Padahal mah, belum tentu mereka mendukung or milih. “Yang penting, terlihat banyak massa pendukung, euy!” gitu kali komentar pengurus parpol. Halah, berarti kekuatan semu. Ya, gitu deh, kampanye kan ajang unjuk kekuataan, supaya orang yang dalam hatinya nggak punya pilihan bakalan tergoda milih partai tertentu yang massanya banyak. Waduh, kasihan sekali masyarakat kita ya. Padahal, golongan yang banyak belum tentu benar. Wong, kalo kita berada di rumah sakit jiwa pasti lebih banyak pasien nggak warasnya. Masa’ sih kita jadi minder karena waras lalu ikutan jadi gila? Yang benar saja, Bung! So, jangan sampe elo ketipu, man!

Demokrasi itu sampah!
Gue seratus persen kagak percaya kalo ada yang mengatakan bahwa demokrasi adalah sistem yang mensejahterakan umat manusia. Demokrasi itu justru sebaliknya, yakni bikin manusia sengsara setelah menjadikan sistem ini sebagai aturan hidupnya. Demokrasi nggak menjanjikan apa-apa selain kerusakan. Contoh udah banyak, elo tinggal nulisin sendiri daftarnya. Kalo elo punya buku yang judulnya Amerika Nomor 1 karya Andrew L Saphiro, elo bakalan tahu deh gimana dahsyatnya kerusakan yang diakibatkan demokrasi. Angka pelacuran di Amerika tinggi, seks bebas tinggi, angka kehamilan remaja tinggi, bunuh diri juga meningkat. Amerika babak belur gara-gara nerapin demokrasi. Termasuk diungkap juga di buku itu bahwa biaya untuk mencalonkan diri seorang senator aja bisa mencapai US 43 juta dolar. Gila nggak? Pantesan aja di negeri ini juga untuk anggaran (dana awal) pemilu sebuah partai ada yang mencapai belasan miliar rupiah. Waduh, yang jelek kok diikutin ya. Pantes aja ikutan ancur.

Demokrasi emang ngejamin kebebasan, tapi kebebasan tanpa batas yang bukannya membuat orang kreatif untuk hal-hal yang positif, tapi lebih banyak jadi kreatif yang negatif. Gimana nggak, saking bebasnya perjudian sekarang banyak ragamnya. Nggak cuma nongkrong ngumpul di meja judi, tapi udah ada judi online bahkan via SMS untuk mendukung ajang tertentu. Belum lagi seks bebas dan pelacuran, kalo jaman dulu untuk cari mangsa harus jalan-jalan langsung ke tempat pelacuran atau datengi orang yang bisa disebut mucikari. Kini, segalanya tersedia dalam genggaman. Ponsel yang highend bisa mengakses internet dan situs penyedia jasa layanan pelacur pun gampang diakses. Belum lagi situs porno.

Jamannya ortu kamu remaja mungkin perlu ngumpet-ngumpet baca buku porno. Tapi sekarang mau gumpet or mau terang-terangan udah disediain dengan bebas dan murah. Maka, jangan heran kalo ada warnet yang di-setting bak kamar pas kalo di toko pakaian (atau sebenarnya mirip kakus kali ye?). Kalo masih malu ke warnet ya di komputer sendiri yang udah ada fasilitas internet bisa mantengin sesukanya. Mau lebih pribadi lagi dan nyantai, ponsel kelas highend udah memfasilitasinya. So, karena bebasnya nggak dikendalikan akidah dan syariat yang benar hasilnya jadi ancur deh. Dan, demokrasi memang menginginkan kehancuran itu. Sumpah!

Ah, gue kok jadi inget lirik plesetan karya temen gue yang bernama Murdock. Lagunya Bang Haji Rhoma Irama yang berjudul Judi ini bagian reff-nya diplesetin jadi gini nih: Yang ulama bisa jadi murtad../apalagi ustadnya...Oo..oo/ Wakil rakyat bisa jadi jahat.../apalagi rakyatnya...Oo...oo/ Yang kaya semakin berkuasa.../ Yang miskin semakin sengsara../Demokrasi najis tiada berkah......../ Demokrasi...!/ Meracuni pemikiran..!/ Demokrasi...!/ Meracuni kehidupan..!/ Pasti...! karena demokrasi pemikiran kufur menyesatkan../ Pasti...! karena demokrasi sistem kehidupan jahiliyyah...

Halah, elo jadi ikutan goyang ya gara-gara gue tulisin lirik lagunya Bang Haji nih. Hehehe.. demokrasi emang najis tiada berkah. So, kalo sebagai muslim elo ikut-ikutan senang dengan demokrasi dan nyaman terjebak dengan demokrasi sebagai jalan perubahan, elo berarti udah ngasih nafas tambahan buat demokrasi untuk terus hidup. Gawat, coy!

Padahal, dari buku yang gue baca, demokrasi itu bertentangan dengan Islam dan bahkan menentang Islam. Why? Karena demokrasi bukan dari Tuhan. Bukan aturan Allah Swt. Isinya pun banyak banget yang bertentangan dengan Islam. Padahal Islam udah ngasih aturan yang bener buat manusia, yakni Islam itu sendiri yang diterapkan sebagai akidah dan syariat dan menjadi ideologi negara agar rahmatnya bisa menyebar ke seluruh alam.

So, gimana pun juga kalo sampe gue dan elo ikutan terlibat dalam demokrasi dan seluruh mekanisme untuk melanggengkan demokrasi (seperti pemilu), berarti udah ngedukung demokrasi. Padahal tuh sistem sampah banget dan kudu di-replace dengan Islam. Gue merenung nih, setelah baca al-Quran (surat al-Maidah ayat 50: “Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?”)
Sebelumnya, di surat yang sama gue udah dibuat bergetar dengan kalamullah ini: (ayat 44; 45; dan 47). Silakan elo baca sendiri dah biar puas. Yuk, tinggalin demokrasi. Ngapain juga sampah dipelihara, bikin penyakit, tahu!

Harus mau berubah
Hahaha… gue jadi inget lagu melow milik ST 12, Jangan Pernah Berubah. Tapi untuk hidup yang lebih baik harus berani berubah. Nih gue plesetin deh bagian reff dari lirik lagunya ya… Jangan pernah kau coba untuk bertahan/berteman dengan demokrasi yang rusak/Jangan pernah kau coba untuk bertahan/karena demokrasi memang bukan pilihan…

Yuk ah kita sama-sama berubah ke arah yang benar dan baik. Ibarat hardisk komputer yang udah kena virus yang bahaya hingga mematikan seluruh sistem operasi komputer, maka nggak ada jalan selain kudu diinstal ulang deh otak kita yang udah teracuni virus demokrasi hingga kita nggak bisa bedain lagi mana karya demokrasi dan mana karya Islam. Ibarat virus yang udah menduplikasi file-file or folder di hardisk sehingga kita nggak bisa bedain mana folder yang berisi file sehat dengan folder yang sebenarnya adalah virus, maka penyelesaiannya adalah tuh hardisk perlu diformat ulang dan diinstal ulang. Begitu juga dengan pikiran kita. Enyahkan tuh demokrasi di pikiran kita dan ganti dengan Islam. Sebagai muslim hanya percaya Islam dan mau diatur hanya dengan syariat Islam.

Bro en Sis, gue sedih banget karena meski banyak partai Islam yang ikut pemilu saat ini tapi satupun tak ada yang berani melakkan perubahan fundamental dalam programnya. Perubahan fundamental itu adalah, hancurkan demokrasi dan terapkan syariat Islam dalam bingkah Daulah Khilafah Islamiyah. Kagak ada! Gawat bener kan?

So, buat para pejuang Islam yang ingin hancurkan demokrasi, harapan itu masih ada. Jangan pernah mencoba untuk mengubah metoda dakwah dengan cara masuk parlemen sistem kufur. Tetaplah lakukan revolusi, bukan perbaikan parsial. Harapan itu masih ada kawan, selama kita mau berjuang dengan penuh semangat yang dilandasi keimanan, ilmu, kesabaran, ikhlas dan cerdas mencari cara untuk menyampaikan kebenaran Islam yang udah terbukti unggul dibanding sistem lain.
Yuk, saatnya berubah. Harapan itu masih ada. Islam pasti menang, demokrasi pasti mati! Tapi, kalo kita masih percaya demokrasi dan mekanisme untuk melanggengkannya seperti pemilu yang diatur dalam demokrasi, maka selamanya kita akan sengsara. Demokrasi terbukti gagal tuh. Gagal maning, gagal maning! (backsound: apa nggak pada nyadar ya para pembela demokrasi?). Sadarlah, kawan. Hanya Islam yang bisa selesaikan masalah saat ini.[solihin: osolihin@gaulislam.com]

 
 
(Dibaca: 4397 kali | Dikirim: 0 kali | Print: 0 kali | Nilai: 0.00/0 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2017, Dudung Abdussomad Toha