Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
Ibnul-Qayyim berkata, "Bila hati seorang hamba terpusat (terkonsentrasi) kepada Allah dari hajat serta kedaruratannya selalu mengarah terhadap-Nya dengan sungguh-sungguh dan benar, sedang harapannya kepada Allah betul-betul kuat, doa-doanya tidak akan tertolak."
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
04 November 2002 - 15:22
Selamat Datang Ramadhan    
 

Alhamdulillah, Ramadhan kini datang menjelang. Kaum muslimin semua senang. Suasana pun jadi tenang. Karena memang bulan ini adalah bulan kemenangan. Buat siapa? Tentunya buat kita, kaum muslimin. Kayaknya kita juga udah ngeh kalo bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah, rahmat, dan ampunan dari Allah Swt. Itu sebabnya, kita semua gembira menyambut Ramadhan. Nggak percaya? Lihat aja adik-adik kita udah mulai pada semangat nyundut petasan. Lho kok? Iya, kita juga nggak abis pikir kenapa Ramadhan selalu identik dengan tradisi bakar petasan. Aneh ya? Tapi, itulah sisi lain dari tradisi Ramadhan di negeri ini sobat. ?

Sobat muda muslim, semangat kaum muslimin dalam menyambut bulan mulia ini juga terlihat dengan maraknya kegiatan-kegiatan yang bernuansa Ramadhan. Stasiun televisi, seperti tahun-tahun sebelumnya, juga getol menayangkan program unggulan mereka. Mulai dari acara kuis, acara ceramah pengantar sahur, ceramah menjelang berbuka puasa, iklan berbagai produk yang banyak muncul selalu disisipi pesan “selamat menunaikan ibadah puasa”, dan nggak ketinggalan tayangan favorit untuk menemani “ngabuburit”, yakni sinetron Ramadhan; seperti yang sekarang muncul adalah Alung, Jalan Lain Ke Sana, Doa dan Anugerah, dan judul lainnya . Tentu degan artis-artis ngetop yang tampil lebih sopan ketimbang bulan sebelumnya. Gimana pun juga, Ramadhan memang memiliki nilai lebih bagi perubahan individu. Meski dengan beragam niat tentunya. Ada yang sungguh-sungguh karena keimanan, tapi nggak sedikit juga yang ikut-ikutan aja. Wallahu’alam.

Di lingkungan sekitar kita pun kena imbasnya. Masjid-masjid mulai direhab, sebagian warga malah menghias rumahnya agar terlihat lebih asri dan apik, agenda kegiatan udah disusun rapi oleh DKM setempat, termasuk kegiatan remaja masjid; ada ceramah ba’da shubuh, ada acara pengajian menjelang berbuka puasa, juga shalat tarawih berjamaah. Duh, indah nian suasana Ramadhan ini ya? Coba kalo kondisi model begini ada sepanjang hari selama hidup kita. Ueeenak tenaan!

Kalo pada bulan biasa kita males bangun pagi, malah ada juga yang baru bisa bangun kalo udah diguyur pake air, tapi nggak di bulan Ramadhan. Hmm… di bulan Ramadhan, selain karena suasana menjelang shubuh menjadi rame oleh aktivitas para ibu yang memasak makanan dan hingar-bingar oleh anak-anak yang ngebangunin sahur dengan memainkan beragam alat musik, juga karena tumbuh dalam diri kita kesadaran dan tanggung jawab tentang kewajiban tersebut. Tul nggak?

Eh, ngomong-ngomong soal tradisi ngebangunin orang yang mau sahur, kamu pernah nggak ikutan? Asyik juga ya bisa bantuin orang bangun pagi, sambil tentunya bisa menjajal keahlian kamu dalam olah vokal dan memainkan alat musik ‘band kepret’. Itu sebabnya, bagi teman-teman kita yang kebetulan sempat menikmati Ramadhan di negeri orang, suasana seperti itu amat dirindukan. Ini juga sisi lain yang kayaknya nambah indah suasana. Meski tentunya naif banget kalo Ramadhan cuma diisi dengan kegiatan begituan, bahkan sampe menjadi ciri khas. Banyak kegiatan lain yang lebih bermanfaat. Bahkan lebih besar nilai pahala bagi ibadah kita. Itu sebabnya, siapkan sejak sekarang. Menyambut datangnya Ramadhan sama artinya dengan menyiapkan berbagai rencana kita untuk mengisi bulan yang mulia ini. Tul nggak?

Jangan sia-siakan puasamu
Kayaknya kamu semua udah pada tahu dong kalo puasa Ramadhan itu wajib hukumnya. Kalo ada yang belum tahu, waduh kasihan banget tuh. Tapi insya Allah semuanya udah paham ya? Sebab Allah Swt. berfirman: Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (TQS al-Baqarah [2]: 183)

Nah, ngomongin soal puasa, sepertinya semua orang udah ngeh bahwa yang namanya puasa itu adalah aktivitas fisik kita. Kudu kuat nahan lapar dan haus dari mulai shubuh sampe menjelang maghrib. Selama kurang lebih 12 jam organ tubuh tertentu kita di-off-kan dari aktivitas mengolah makanan. Kalo hari biasa mulut kita nggak henti-hentinya ngegares makanan, di bulan Ramadhan pere dulu di siang hari. Sekaligus memberi kesempatan kepada lambung kita untuk ‘istirahat’. Insya Allah deh, kalo aktivitas nahan lapar dan nahan haus hampir bisa dilakukan setiap orang, termasuk anak kecil sekalipun. Dulu aja jamannya mahasiswa sering demo, ada juga lho yang nekat “mogok makan”. Itu artinya secara fisik bisa kuat. Anak kecil aja, banyak yang udah mulai ikutan puasa. Malah hari biasa aja mereka bisa tahan untuk tidak makan kalo udah asyik dengan teman mainnya. Apalagi kalo udah lengket dengan video gim, dijamin bisa lupa segalanya. Jangan heran kalo ortu kamu misuh-misuh kesel karena adikmu ogah makan. Karena pikiran adikmu (atau malah kamu juga? He..he..) tertuju kepada level demi level, lengkap dengan ketegangan yang ada dalam permainan di video gim itu. Jadi intinya, secara fisik banyak di antara kita yang sanggup menahan rasa lapar dan haus. Kuat deh.

Tapi jangan salah lho, puasa juga sebetulnya bisa dijadikan sarana untuk menambah kuantitas amal kita, sekaligus memperbaiki kualitas amal kita. Jadi, kalo kamu kuat nahan lapar, belum tentu juga kuat nahan godaan hawa nafsu kamu untuk ngomongin orang, untuk ngejailin orang, dan untuk berbuat maksiat lainnya. Insya Allah kita percaya deh sama kamu kalo kamu bisa menahan mulut kamu untuk tidak makan dan minum selama puasa, tapi kita khawatir kalo mulut kamu juga bisa puasa dari ghibah dan berbohong.

Emang sih, puasa kamu kagak batal kalo berbohong, tapi itu bisa mengurangi pahala puasa kamu. Sayang kan, udah capek-cepak, eh, cuma dapet lapar dan dahaga aja. Rasulullah saw. bersabda: “Betapa banyak orang yang berpuasa, tapi mereka tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya itu kecuali lapar dan dahaga” (HR Ahmad)

Jadi sayang kalo puasa fisik nggak dibarengi juga dengan ‘puasa’ dari perbuatan yang maksiat. Sungguh rugi pula kalo berlalu begitu saja tanpa ada aktivitas amal shaleh yang kita lakukan. Sebab, saat Ramadhan Allah memberikan “bonus” yang besar dalam ibadah kita. Jadi, jangan sia-siakan deh puasamu. Sayang banget. Apalagi belum tentu tahun depan kita ketemu lagi Ramadhan. Yuk, kita manfaatkan kesempatan ini. Jangan sampe lepas begitu saja. Puasa fisik wajib, tapi menjaga agar puasa ini nggak sia-sia juga wajib. Mulai sekarang, kita isi Ramadhan dengan kegiatan yang bernilai pahala di sisi Allah. Setuju kan? Siap...siap, siap..siap

Tetep produktif dong...
Sobat muda muslim, puasa bukan saatnya untuk malas-malasan, apalagi malas beneran. Emang sih, kalo puasa bawaannya ngantuk melulu. Jadi jangan kaget kalo ada yang terus ‘zzzzzzz’ (baca: tidur). Betul, kalo puasa, tidur aja dinilai ibadah, lho. Tapi bukan berarti seharian kamu tidur melulu. Rugi berat sobat! Banyak hal yang bisa kamu lakukan selama menjalani puasa. Sebab puasa emang bukan penghalang kita untuk beraktivitas. Justru sebaliknya kian getol menambah jumlah amal baik kita, dan jangan lupa kualitas amal kudu diperhatikan. Banyak beramal juga bisa percuma aja kalo kualitasnya jelek (baca: tidak sesuai dengan aturan Allah dan Rasul-Nya; dilihat dari niat dan caranya).

Seperti penjelasan di awal tulisan ini, bahwa Ramadhan adalah bulan penuh berkah, rahmat, dan ampunan. Maka, jika kita melakukan kebajikan pada bulan Ramadhan, maka Allah Swt. akan membalasnya dengan sejumlah ganjaran. Tepatnya, pahalanya jadi berkali lipat. Bayangkan jika itu kamu lakukan setiap hari selama sebulan penuh di bulan mulia tersebut. Coba, siapa yang nggak tergiur?

Dalam sebuah hadis qudsiy Rasulullah saw. bersabda: Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, bau mulut orang berpuasa benar-benar lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kesturi. Dia meninggalkan makanannya, minumannya, syahwatnya semata-mata karena Aku. Puasa itu adalah bagi-Ku. Dan Aku sendirilah yang akan memberikan pahalanya. Dan kebajikan (pada bulan Ramadhan) diberi pahala dengan sepuluh kali lipat kebajikan yang semisalnya. (HR Bukhari dari Abu Hurayrah)

Jadi, sungguh aneh bin ajaib kalo ada teman remaja yang masih malas bin ogah untuk beraktivitas di bulan Ramadhan. Oke deh, mari kita perbanyak amal ibadah kita sekaligus meningkatkan kualitasnya. Jangan sia-siakan kesempatan ini sobat. Pokoke, setiap ada kegiatan di masjid, di sekolah, or di kampus yang berhubungan dengan Ramadhan; seminar, ceramah ba’da shubuh, pengajian menjelang buka puasa, bahkan shalat tarawih berjamaah, usahakan kamu bisa menjalaninya dengan sempurna dan penuh semangat.

Syukur-syukur kalo kamu sendiri justru aktif mengisi kegiatan tersebut; entah sebagai panitia, atau pengisi acara-acara tersebut. Duh, indah nian sobat. Ramadhan terasa begitu nikmat. Semoga kita bisa melakukannya dengan sempurna ya?

Stop maksiat!
Emang sih, kalo maksiat, meski di luar bulan Ramadhan tetep nggak boleh. Tepatnya apapun jenis perbuatan maksiatnya, tetep haram untuk dilakukan. Lebih-lebih di bulan Ramadhan, kayaknya lebih nggak pantes lagi kalo itu dilakukan. Tul nggak? Itu sebabnya, jangan nekatz untuk melakukan maksiat. Tapi sayang, bagi sebagian teman remaja masih aja ada yang betah melakukan maksiat. Coba deh lihat, shalat tarawih berjamaah di masjid aja pake acara jemput-jemputan pasangannya. Duh, puasa ternyata nggak bikin maksiat berhenti, malah semakin ‘gila’ aja melakukannya. Alasan temen kita, biasanya menganggap bahwa pacaran menurutnya nggak membatalkan puasa. Hmm... emang bener sih, karena hal-hal yang membatalkan puasa adalah makan dan minum di siang hari. Tapi aktivitas pacaran bisa merusak pahala puasa kita. Hih, rugi atuh Neng!

Kalo puasa nggak menjadikan kita mawas diri, nggak menjadikan kita malu, bahkan nggak menjadikan kita jadi anak shaleh, itu berarti ada “apa-apanya”. Sebab, seharusnya kan puasa bisa menjadi perisai kita dari berbuat nggak bener. Puasa adalah tameng kita. Sabda Rasulullah saw.: Puasa adalah perisai (dari api neraka). Jika seseorang di antara kalian berpuasa, janganlah berkata kotor dan bertengkar. Jika dimaki-maki orang lain, katakanlah: ‘Saya sedang berpuasa’ (HR Bukhari)

Diriwayatkan pula dari Abu Hurayrah r.a.: Rasulullah saw. bersabda: Barangsiapa tidak meninggalkan dusta dan berbuat buruk pada bulan Ramadhan, Allah tidak butuh kepada usahanya meninggalkan makan dan minum. (HR Bukhari)

Nah lho. Hadis ini memberikan sinyal buat kita, bahwa kalo kita masih tetep kuat maksiat meski sedang puasa, maka jangan harap kalo puasa kita mendapat berkah dari Allah Swt. Ih, naudzubillahi min dzalik.

Jadi, kita sambut gembira Ramadhan ini, perbanyak amal sholeh, tingkatkan kualitasnya, dan tentu, tinggalkan maksiat. Jangan lupa, tetep giat mengkaji Islam. Siap? ?

____________________________________________
Edisi 122/Tahun ke-3 (4 November 2002)
Untuk berlangganan Offline kirim email ke studia@dudung.net
Atau telpon ke 08129565470 ( Oleh Sholihin )
Milis : buletin-studia@yahoogroups.com

 
 
(Dibaca: 8353 kali | Dikirim: 6 kali | Print: 316 kali | Nilai: 0.00/0 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2014, Dudung Abdussomad Toha