Home   • Profil   • Hubungi   • Testimonial   • RSS
"Tujuh golongan yg akan dinaungi oleh Allah di bawah naungan-Nya di hari tdk ada naungan kecuali naungan-Nya. 1. Pemimpin yg adil, 2. Pemuda yg sentiasa beribadat kepada Allah semasa hidupnya, 3. Orang yg hatinya sentiasa berpaut pada masjid-masjid 4. Dua orang yg saling mengasihi karena Allah, keduanya berkumpul dan berpisah karena Allah, 5. Seorang lelaki yg diundang oleh seorang perempuan yang mempunyai kedudukan dan rupa paras yg cantik utk melakukan kejahatan tetapi dia berkata, 'Aku takut kepada Allah!', 6. Seorang yg memberi sedekah tetapi dia merahsiakannya seolah-olah tangan kanan tidak tahu apa yg diberikan oleh tangan kirinya dan 7. Seseorang yg mengingati Allah di waktu sunyi sehingga mengalirkan air mata dr kedua matanya" (HR. Bukhari & Muslim)
»
Photo Kebesaran Alloh SWT
»
Mesjid Penuh Mukjizat
»
Bila Aku Jatuh Cinta
»
Dikala Ragu Akan dirinya
»
Proposal Nikah
»
Doa Harian Ramadhan
 
 
Pencarian  
 
 
Buletin Gaul Islam
26 Juli 2006 - 16:29
Yuk, Kita Lawan Israel!       
STUDIA Edisi 304/Tahun ke-7 (31 Juli 2006)
 

Israel, negeri penjajah Palestina itu, kayaknya udah nyiapin segalanya sebelum penyerangan ke Libanon pada 12 Juli 2006 lalu. Sampe tulisan ini dibuat, 25 Juli 2006, korban perang itu telah mengoleksi angka hampir 400 orang yang tewas (dan catat: kebanyakan warga sipil, termasuk wanita dan anak-anak).

Tujuan Israel menyerbu Libanon, sebenarnya buat menumpas kelompok Hizbullah pimpinan Syekh Hassan Nasrallah yang bercokol di Libanon. Emang sih, Hizbullah ini kerap bikin repot Israel, terutama sejak kelompok ini berdiri pasca serangan Israel ke Libanon pada Juni 1982 silam. Tapi, apa pantas Israel menghujani Libanon dengan bom dan rudal-rudalnya cuma buat nangkepin anggota Hizbullah yang udah menculik dua serdadu Israel? Kok kayaknya nggak abis pikir deh kalo alasannya cuma itu. Israel kan punya Mossad, juga punya Sayeret Matkal, dinas rahasia Israel yang konon terlatih itu. Bikin aja operasi intelijen buat membebaskan dua serdadunya yang diculik. Tul nggak seh?

Sobat, tentu alasan itu kayaknya cuma kedok aja. Karena tujuan utamanya adalah membungkam dan membekukan kegiatan militer Hizbullah. Selain itu, Israel juga berupaya membangun opini di mata masyarakat Libanon (bahkan mungkin dunia), bahwa kalo mereka berani membiarkan Hizbullah terus bercokol di sana, kesengsaraanlah yang bakalan didapat bagi warga Beirut.

Buktinya, Israel kini sudah menggelar operasi militer di darat. Mereka menjebol perbatasan Libanon dan merangsek ke dalam kota. Sebelumnya cuma berani lewat udara atau melontarkan rudal-rudal yang menghanguskan sebagian kota Beirut dan membunuh ratusan penghuninya.

Israel di bawah kepemimpinan Ehud Olmert memang kacau banget. Sama seperti pendahulunya yang kini tak berdaya dihajar penyakit, Ariel Sharon. Mereka memang keras sikapnya terhadap Palestina dan Libanon.

So, kalo diperhatiin dengan seksama, Israel tuh sebenarnya ketakutan banget dengan kekuatan Hamas dan Hizbullah. Maka, dengan dalih membebaskan seorang tentara Israel yang diculik sekelompok anak muda yang tergabung dalam Izzuddin al-Qasam--sayap militernya Hamas--mereka membombardir kawasan Gaza. Begitu pula dengan Hizbullah, Israel ngeri betul gimana merepotkannya Hizbullah yang memang memiliki senjata dan terlatih, apalagi udah masuk parlemen Libanon. Artinya mereka direstui pemerintah setempat.

Prediksinya, Israel kelihatannya akan terus menggempur Libanon. Jika ini yang dilakukan, maka bukan tak mungkin akan menyeret Suriah, negara tetangga Libanon, yang juga sering merepotkan Israel. “Jika Israel menginvasi masuk ke Libanon, mereka bisa mencapai daerah yang berjarak 20 kilometer dari Damaskus,” kata Menteri Informasi Suriah Moshen Bilal kepada harian berbahasa Spanyol, ABC.

“Apa yang bakal kami lakukan? Berdiam diri dengan senjata di tangan? Jelas tidak. Suriah bakal masuk dalam konflik ini,” Bilal menegaskan.
Kalo Suriah terlibat, maka sudah bisa dipastikan Iran--sebagai “kawan dekat”--Suriah akan ikutan melibatkan diri. Sementara di pihak Israel, Amerika pasti nggak bakalan cengo’ aja kayak orang keder. Minimal bakalan ngasih support Israel dengan peralatan militer canggihnya. Jika ini yang terjadi, seru abis!

Tapi kalo dipikir-pikir, Israel tuh memang wajib dikasih pelajaran dan ditindak dengan tegas. Jangan dibiarin memelihara rasa belagunya karena ada dukungan dari Amrik. Seharusnya bukan cuma Hamas dan Hizbullah yang susah-payah menahan gempuran dan berusaha mempertahankan diri dari serangan Israel, tapi negeri-negeri seperti Suriah, Libanon, Iran, bahkan Kuwait, Arab Saudi, dan Turki serta Mesir seharusnya bisa membantu. Biar Israel tahu diri kalo keberadaannya di Timur Tengah sebenarnya bermasalah.

But, mimpi nggak sih kalo kita ngarepin semua pemimpin Timur Tengah bergabung dan bersatu padu untuk ngancurin Israel? Kalo kondisi pemimpinnya kayak sekarang: pengecut, penakut, dan bermental inlander—kita pikir, memang mimpi kalo bisa ngalahin Israel. Jadi, ayo pada bangun! Jangan bengong aja. Lagian masa’ sih kita tega diem aja ketika ada tetangga yang dihajar orang sampe babak belur? Padahal kita punya kekuatan untuk melawan si penghajar dan membantu korban. Ayo sadar diri!

Antara Yahudi dan Zionisme
Yahudi tuh sebenarnya terbagi dua kategori: sebagai etnis dan sebagai agama. Sebagai etnis, orang Yahudi nggak mesti beragama Yahudi. Ada juga yang beragama Islam. Sementara Yahudi sebagai agama, adalah seperti apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam al-Quran, misalnya selalu memerangi kaum Muslimin.

Sementara zionisme adalah sebuah gerakan politik yang digagas Theodor Herzl. Ia telah menyusun doktrinnya sejak 1882 di Wina dan memberinya bentuk yang sistemik pada 1896 di dalam bukunya mengenai “Negara Yahudi” (Der Judenstaat), dan mulai menerapkannya secara konkret dalam Kongres Zionis sedunia yang pertama di Bazel, Swiss pada 1897. Nah, ini sama bahayanya karena mereka bergerak di bidang politik dengan bertujuan mendirikan negara, dan ternyata memang berhasil. Ya, Israel itulah buktinya. Negara yang berdiri tahun 1948 setelah menjajah dan merampok negara Palestina.

Rasulullah saw., di awal masa pemerintahannya di Madinah, udah bikin perjanjian dengan kaum Yahudi di sana. Namun, Yahudi bani Nazhir, bani Qainuqa, dan bani Quraizhah membatalkan perjanjian tersebut. Nggak cuma itu, mereka bahkan menggalang kekuatan dengan kaum Quraisy dan Ghathfan untuk menyerang Nabi saw. dan kaum Muslimin. Perilaku Yahudi yang kayak gitu, membuat Rasulullah saw. marah lalu memerangi dan mengusir mereka seluruhnya dari Madinah.
Nah, perilaku Yahudi yang kini tergabung dalam zionisme Israel adalah sama aja dengan perilaku Yahudi di jaman dulu yang pernah bersekongkol untuk memerangi Nabi saw. dan kaum Muslimin. Allah menjelaskan dalam firmanNya: Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. (QS al-Baqarah [2]: 120)

Dalam ayat lain, Allah Swt. memberikan gambaran tentang Yahudi:
Apakah kamu tidak melihat orang-orang yang telah diberi bagian dari al-Kitab (Taurat)? Mereka membeli (memilih) kesesatan (dengan petunjuk) dan mereka menghendaki kamu tersesat dari jalan (yang benar). (QS an-Nisa’ [4]: 44)

So, ati-ati dah dengan mereka. Jangan sampe mereka membuat kita berpaling dari Islam atau bahkan membuat kita membela mereka. Ih, amit-amit deh.

Israel nggak perlu ditakuti
Kalo ukurannya kekuatan militer, sebenarnya Israel tuh kalah jauh sama negeri-negeri Islam yang ada di kawasan tersebut. Dengan satu negara Suriah aja berimbang kok, kalo nggak mau disebut kalah. Misalnya, kekuatan pasukan darat, laut, dan udara. Israel punya 576.300 tentara (termasuk 408 ribu cadangan). Suriah memiliki 661.600 tentara (termasuk 354.500 cadangan).

Persenjataan? Bisa dibilang berimbang juga kok. Kapal perang Israel 18 biji (termasuk 3 kapal selam). Sementara Suriah 14 biji. Pesawat tempur (Israel 402, Suriah 632). Mungkin, jika Suriah jadi ikutan maka Israel bakalan dapat lawan seimbang ketimbang menggempur Hizbullah. Apalagi kalo seluruh kawasan Timur Tengah bersatu padu melawan Israel. Berdasarkan catatan Encarta Reference Libary Premium 2005 aja, kalo keempat negeri Muslim yang berdekatan wilayahnya dengan Israel seperti Turki, Mesir, Yordania dan Iran bergabung, maka jumlah tentara mereka sekitar 1,6 juta personel), hmm… bakalan jadi perkedel tuh negara zionis Israel! (atau minimal jadi tempe penyet!). So, nggak perlu takut kan melawan Israel? Seharusnya sih begitu. Tul nggak?

Sobat muda muslim, wilayah Israel tuh kecil. Itu pun hasil penjarahan dari Palestina. Seandainya seluruh kawasan Timur Tengah menghujani Israel dengan batu pun bakalan ketutup tuh wilayah kecil mereka dengan batu. Israel tuh menang gertak doang karena merasa ada dukungan dari Amrik sebagai sahabat sejatinya. Ditambah pula dengan kepengecutan sebagian besar penguasa negeri-negeri Timur Tengah, hasilnya Israel jadi belagu. Petantang-petenteng kayak preman kampung.

So, jangan merasa kecil di hadapan Israel. Apa kita diem aja melihat aksi mereka membantai kaum Muslimin di Palestina? Apa kita bengong terus menyaksikan Beirut terbakar? Memang, di Libanon itu nggak semuanya Muslim, tapi Israel jelas-jelas menyerang milisi Hizbullah dengan cara ngancurin kota dan tentu aja itu berakibat sebagian besar warga sipil Libanon ikutan jadi korban.

Bagi kita kaum Muslimin, nggak ada alasan untuk takut ngadepin Israel. Apalagi kaum Muslimin adalah umat yang mulia. Allah Swt. berfirman:
Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma‘ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. (QS Ali Imran [3]: 110)

Dalam ayat di atas, Allah Swt. menegaskan dua perkara: Pertama, umat Mumammad saw., adalah umat terbaik yang dikeluarkan untuk manusia. Artinya, kaum Muslim sejatinya menjadi umat terbaik dibandingkan dengan umat-umat lain di seluruh dunia. Sebab, kata frasa linnâs menunjukkan makna bagi seluruh manusia tanpa kecuali. Tolong dicatet ye.

Umat terbaik tentu bukanlah umat yang dijajah; yang pemimpinnya diciduk bahkan dibunuh, rakyatnya dibantai, kekayaannya dirampas, ekonominya dikuasai, perjanjiannya dikhianati, dan mereka dijadikan bulan-bulanan oleh umat lain. Apakah kita rela membiarkan saudara kita di Palestina dan Libanon dibantai Israel? Nggak rela banget deh.

Kedua, karakter sejati kaum Muslim adalah selalu melakukan amar makruf nahi mungkar; tidak hanya terhadap individu atau penguasa, tetapi juga terhadap negara-negara yang ada, terutama negara-negara besar yang merampas kekayaan mereka, yang membantai rakyat mereka, dan lain-lain. Jadi, ayo para penguasa negeri-negeri Muslim, kalian kudu berani melawan Israel dan Amerika. Jangan takut!

Sobat, untuk melawan Israel ama Amrik emang dibutuhkan kesatuan. Ngelawan Israel nggak cukup dilakukan Hamas dan Hizbullah, tapi seluruh umat Islam. Itu sebabnya, umat Islam perlu dan wajib memiliki kekuatan dan kekuasaan yang besar dan kuat, yang mampu menghentikan kejahatan negara besar macam Amerika. Tanpa kekuatan demikian, umat Islam cuma bisa bengong dan bingung sambil menyaksikan kejahatan musuh-musuhnya tanpa berani melawan. Hmm.. jangankan melawan Amrik, wong ngelawan Israel yang kecil aja kayaknya takut banget, gitu lho. Aduh, benar-benar mengenaskan!

Nah, sebagai catatan bahwa kedua karakter yang diberikan sebagai ciri umat Islam tersebut baru akan diraih dengan maksimal ketika umat Islam menerapkan syariat Islam dan menyatu sebagai satu tubuh di bawah kesatuan Khilafah Islamiyah. Jadi, tentu saja kita terus kampanyekan agar syariat Islam ini bukan sebagai spirit aja, tapi formal alias diterapkan sebagai ideologi negara.

Oya, khusus untuk kasus ini, nggak ada salahnya juga buat kita kalo mau ngasih pelajaran bagi Israel saat ini. So, yuk kita lawan Israel. Perangi sekarang juga. Berani kan? Allahu Akbar![solihin: sholihin@gmx.net]

 
 
(Dibaca: 8747 kali | Dikirim: 33 kali | Print: 58 kali | Nilai: 7.00/11 votes )
 

Baca juga :
 
Untuk berlangganan Buletin GAUL ISLAM edisi cetak atau ingin konsultasi dan kirim komentar silahkan hubungi 0812-8841181 (Redaksi).
  Network : dijual.net | tempatpromosi.com | cyberdakwah.net
Copyright © 2001 - 2018, Dudung Abdussomad Toha